Monday, August 1, 2011

TIKUS BARU DITEMUKAN DI INDONESIA

Foto pemberian Jake Esselstyn
"Orang tidak menghargai betapa sedikitnya kita tahu tentang dasar-dasar alam dunia-bahkan seperti berapa banyak spesies yang ada di Sulawesi," kata Esselstyn

Tikus (=shrew/pemarah) bergigi putih baru ditemukan dari genus Crocidura adalah salah satu dari empat spesies tikus kesturi potensi baru yang ditemukan selama survei lapangan Gunung Tompotika April, sebuah gunung kecil di ujung timur pulau Indonesia Sulawesi. Analisis DNA sedang dilakukan akan mengungkapkan yang mana dari mamalia yang benar-benar baru bagi ilmu pengetahuan.

Seperti semua Tikus, mamalia memiliki mata kecil dan rasa penciuman tajam dikembangkan untuk membasmi invertebrata kecil seperti cacing tanah, kata anggota tim Jake Esselstyn, seorang ahli biologi di McMaster University di Hamilton, Kanada.


"Orang tidak menghargai betapa sedikitnya kita tahu tentang dasar-dasar alam dunia-bahkan seperti berapa banyak spesies yang ada di Sulawesi," kata Esselstyn.

"Ini jenis pekerjaan adalah penting untuk menunjukkan berapa banyak spesies hidup di tempat-tempat tertentu, apa yang sejarah evolusioner mereka, dan bagaimana kita dapat melestarikan komunitas biologis alami."

Super Schnoz

Tikus hutan berlumut, seperti ini individu digambarkan pada April di Sulawesi, adalah salah satu spesies yang sebelumnya dikenal tetangga dari empat tikus berpotensi baru yang ditemukan di Indonesia.

Di antara mamalia terkecil, tikus "hidup cepat dan mati muda," menurut Alliance for Tompotika Conservation.

Beberapa Tikus memiliki detak jantung yang dapat memacu sampai 1.200 per menit, kelompok konservasi mengatakan.

Tikus Beracun

Sebuah spesies baru yang tidak disebutkan namanya putih bergigi pemberang berjalan di log jatuh pada Indonesia Gunung Tompotika pada bulan April.

Beberapa spesies pemarah memiliki air liur berbisa yang membantu mereka menaklukkan mangsa-tapi bukan hewan yang baru ditemukan, kata Esselstyn.

Tikus yang memanjang

Pemarah ini memanjang (Crocidura elongata)-digambarkan di Gunung Tompotika pada April-mungkin atau tidak mungkin merupakan spesies baru.

Berbagai Tompotika memiliki perbedaan anatomi yang jelas dari C. elongata ditemukan di tempat lain di Sulawesi-termasuk bulu warna yang berbeda dan panjang ekor yang berbeda. Meskipun demikian, terlalu dini untuk memanggil jenis baru ditemukan spesies yang berbeda, sesuai dengan Aliansi nirlaba lokal untuk Konservasi Tompotika.

C. elongata adalah salah satu dari beberapa spesies tikus kesturi yang dapat beralih di antara habitat terestrial dan arboreal. Mamalia kecil menggunakan ekor panjang dan kaki untuk keseimbangan ketika tinggi-tinggi, Esselstyn kata.

Hutan yang terisolasi

Banyak dari Sulawesi sangat terisolasi dan sedikit dipelajari. Survei April meningkatkan jumlah spesies yang diketahui hanya terdapat di Tompotika untuk sekitar sepuluh, termasuk tikus baru diduga, ular, tiga katak, dan tiga tokek.

Untuk menangkap Tikus baru yang potensial, tim yang digunakan perangkap perangkap. Untuk membuat perangkap, para peneliti terkubur ember di tanah, dengan bukaan flush dengan permukaan tanah. Para peneliti kemudian membuat hambatan lama menggunakan terpal dan tongkat. The "pagar" mengarahkan binatang menuju ember terbuka, dan Tikus jatuh masuk

2 comments:

  1. Halo saya sangat tertarik dengan penemuan itu
    Kalau boleh bertanya , tikus kesturi Jenis Crocidura elongata habitatnya di ketinggian berapa(elevasi) Dan kalau di perbandingkan dengan gunung gunung yang ada di jawa barat adakah yang bisa di perbandingkan ketinggiannya?
    Ok thanks

    ReplyDelete
  2. Kang, ulah nanya didie atuh, ieu nu nulis nte ngarti naon eta tikus atau cencurut....ahlina aya di kantor ah....

    ReplyDelete

jangan lupa kasi komentar. oiya, kalau ada request tentang artikel dll, komen ajah ya... mau tanya PR juga boleh, terutama al biologi. nanti diusahakan buat dibikinin artikelnya... ok, tengkyu dah mw baca!!! jangan lupa like page-nya n follow d fb yah,,,

dapatkan info kamus pengetahuan langsung dari email anda

TULISAN TERBARU