Saturday, August 20, 2011

LOUIS PASTEUR

Louis Pasteur pasti ngga asik di telinga kita kan. Orang asal perancis ini merupakan salah satu ilmuan yang sering disebut-sebut di buku biologi. Di bagian asal-usul kehidupan, juga di bagian bakteri n virus. daripada berlete-lete, kita lanjut aja segera ke biografi-nya Louis Pasteur.

Louis Pasteur (/ lu ː i pæstɜr /, pengucapan Prancis [lwi pastœʁ]; 27 Desember 1822 - 28 September 1895) adalah seorang kimiawan Perancis dan ahli mikrobiologi lahir di Dole. Ia diingat untuk terobosan luar biasa dalam penyebab dan pencegahan penyakit. Penemuan-Nya menurunkan angka kematian dari demam nifas, dan ia menciptakan vaksin pertama untuk rabies dan antraks. Percobaan mendukung teori kuman penyakit. Dia paling dikenal masyarakat umum untuk menciptakan sebuah metode untuk menghentikan susu dan anggur dari menyebabkan penyakit, sebuah proses yang kemudian disebut pasteurisasi. Ia dianggap sebagai salah satu dari tiga pendiri utama mikrobiologi, bersama dengan Ferdinand Cohn dan Robert Koch. Pasteur juga membuat banyak penemuan di bidang kimia, terutama dasar molekuler untuk asimetri kristal tertentu. Tubuhnya terletak di bawah Institut Pasteur di Paris dalam lemari besi yang spektakuler tercakup dalam penggambaran prestasinya dalam mosaik Byzantium. *dahsyat kan Louis Pasteur? nah, itu baru ringkasan ceritanya aja. sekarang kita menuju ke cerita lebih lanjut n mendetail.

Awal Kehidupan Louis Pesteur


Louis Pasteur lahir pada tanggal 27 Desember, 1822 di Dole di wilayah Jura Perancis, ke dalam keluarga seorang penyamak kulit yang miskin. Louis dibesarkan di kota Arbois. Ia memperoleh gelar dalam Sastra dan Ilmu Matematika sebelum memasuki École Normale Supérieure, sebuah perguruan tinggi elit. Setelah melayani secara singkat seorang profesor fisika di Dijon Lycée di 1848, ia menjadi profesor kimia di Universitas Strasbourg, di mana ia bertemu dan dirayu Marie Laurent, putri dari Rektor universitas, pada tahun 1849. Mereka menikah pada 29 Mei 1849, dan bersama-sama memiliki lima anak, hanya dua di antaranya selamat sampai dewasa, tiga lainnya meninggal karena tifus. Ini tragedi pribadi sehingga Pasteur terinspirasi untuk mencoba untuk menemukan obat untuk penyakit seperti tipus.

Bekerja pada Kiralitas dan Polarisasi Cahaya

Dalam masa awal pekerjaan Pasteur sebagai ahli kimia, ia menyelesaikan masalah mengenai sifat asam tartarat (1848). Suatu larutan senyawa ini berasal dari makhluk hidup (khususnya, anggur lees) diputar bidang polarisasi cahaya berhasil melewati itu. Misterinya adalah bahwa asam tartarat yang diperoleh oleh sintesis kimia tidak memiliki efek seperti itu, meskipun reaksi kimia yang identik dan komposisi unsur yang sama. Ini adalah pertama kalinya seseorang telah menunjukkan molekul kiral.

Tesis doktor pada kristalografi Pasteur menarik perhatian WT Fuillet dan dia membantu Pasteur memperoleh posisi profesor kimia di Faculté (College) dari Strasbourg.

Pada tahun 1854, Louis memperoleh gelar Dekan Fakultas Ilmu baru di Lille. (saat inilah Pasteur mengucapkan kata mutiaranya yang terkenal dan sering dikutip: "... dans les champs de l'observasi, le hasard ne que les favorise esprits " (Di bidang pengamatan, nikmat kesempatan hanya dapat diperoleh oleh pikiran yang siap. )) pada tahun 1856, ia dijadikan administrator dan direktur studi ilmiah dari École Normale Supérieure.

Pasteur memisahkan bentuk kristal kiri dan kanan dari satu sama lain untuk membentuk dua tumpukan kristal: dalam larutan satu bentuk diputar cahaya ke kiri, yang lain ke kanan, sementara campuran sama dari dua bentuk membatalkan efek satu sama lain dan, tidak memutar polarisasi cahaya.

Teori kuman penyakit

Pasteur menunjukkan bahwa fermentasi disebabkan oleh pertumbuhan mikro-organisme, dan bahwa pertumbuhan yang muncul dalam kaldu nutrisi bukan karena generasi spontan, melainkan untuk biogenesis (Omne vivum ex ovo). lebih lanjut mengenai ini bisa dilihat di asal usul kehidupan.Percobaan juga didukung teori kuman.

Sementara Pasteur bukanlah orang pertama mengusulkan teori kuman (Girolamo Fracastoro, Agostino Bassi, Friedrich Henle dan lain-lain menyarankan hal itu sebelumnya), ia mengembangkan dan melakukan percobaan yang jelas menunjukkan kebenaran dan berhasil meyakinkan sebagian besar Eropa bahwa vitu benar. karena Hari ini ia sering dianggap sebagai bapak dari teori kuman dan bakteriologi, bersama-sama dengan Robert Koch.

Penelitian Pasteur juga menunjukkan bahwa pertumbuhan mikro-organisme yang bertanggung jawab untuk minuman keras, seperti bir, anggur dan susu. dengan ditemukannya ini, ia menemukan sebuah proses di mana cairan seperti susu dipanaskan untuk membunuh sebagian besar bakteri dan jamur sudah ada dalam diri mereka. Dia dan Claude Bernard menyelesaikan tes pertama pada tanggal 20 April 1862. Proses ini dikenal sebagai segera setelah pasteurisasi.

Minuman yang terkontaminasi mengarahkan Pasteur sehingga memperoleh gagasan bahwa mikro-organisme menginfeksi hewan dan manusia menyebabkan penyakit. Dia mengusulkan mencegah masuknya mikro-organisme ke dalam tubuh manusia, menyebabkan Joseph Lister mengembangkan metode antiseptik dalam operasi.

Pada tahun 1865, dua penyakit parasit yang disebut pébrine dan flacherie membunuh sejumlah besar ulat sutra di Alais (sekarang Ales). Pasteur bekerja beberapa tahun membuktikan itu adalah mikroba menyerang telur ulat yang menyebabkan penyakit, dan bahwa menghilangkan mikroba ini dalam pembibitan ulat akan memberantas penyakit tersebut.

Pasteur juga menemukan anaerobiosis, dimana beberapa organisme mikro dapat berkembang dan hidup tanpa udara atau oksigen, disebut efek Pasteur.

Imunologi dan vaksinasi

Kemudian Pasteur  menetliti tentang penyakit termasuk penyakit yang bekerja pada ayam yang terserang kolera. Selama pekerjaan ini, biakan dari bakteri yang bertanggung jawab telah rusak dan gagal untuk menimbulkan penyakit dalam beberapa ayam yang diinfeksi. Setelah menggunakan kembali ayam sehat ini, Pasteur menemukan bahwa ia tidak bisa menginfeksi mereka, bahkan dengan bakteri segar; bakteri yang melemah telah menyebabkan ayam menjadi kebal terhadap penyakit, meskipun mereka telah menyebabkan gejala ringan.

Asistennya Charles Chamberland (asal Prancis) telah diperintahkan untuk menyuntik ayam-ayam setelah Pasteur pergi berlibur. Chamberland gagal melakukan ini, tapi malah pergi berlibur sendiri. Setelah kembali, biakan yang berusia bulanan membuat ayam sehat, tapi bukannya infeksi sedang yang fatal. seperti biasanya, ayam-ayam pulih sepenuhnya. Chamberland mengira dirinya telah membuat kesalahan, dan ingin membuang biakan yang rusak ketika tapi Pasteur menghentikannya. Pasteur menduga hewan yang pulih sekarang mungkin kebal terhadap penyakit, seperti juga hewan di Eure-et-Loir yang telah pulih dari anthrax. Pada 1870-an, ia menerapkan metode imunisasi untuk antraks, yang mempengaruhi ternak, dan bunga terangsang dalam memerangi penyakit lain.

Pasteur mempublikasikan klaim bahwa ia telah membuat vaksin anthrax dengan mengekspos basil oksigen. Laboratorium notebook, sekarang di Bibliothèque Nationale di Paris, pada kenyataannya menunjukkan Pasteur menggunakan metode saingannya Jean-Joseph-Henri Toussaint, seorang ahli bedah hewan Toulouse, untuk membuat vaksin anthrax. Metode ini menggunakan agen pengoksidasi kalium dikromat. Metode oksigen Pasteur memang akhirnya menghasilkan vaksin tetapi hanya setelah ia telah diberikan hak paten pada produksi vaksin antraks.

Gagasan dari suatu bentuk lemah penyakit yang menyebabkan kekebalan ke versi virulen tidak baru; ini telah dikenal untuk waktu yang lama untuk cacar. Inokulasi dengan cacar dikenal menghasilkan jauh lebih sedikit jaringan parut, dan pengurangan tajam dalam kematian akibat penyakit ini dibandingkan yang tidak ter-inokulasi.

Edward Jenner juga menemukan vaksinasi, menggunakan cacar sapi untuk memberikan kekebalan terhadap lintas cacar (dalam 1796), dan akhirnya di masa Pasteur umumnya diganti dengan penggunaan bahan cacar yang sebenarnya di inokulasi. Perbedaan antara vaksinasi cacar dan antraks atau vaksinasi ayam kolera adalah bahwa bentuk lemah dari dua organisme  penyakit yang terakhir telah dihasilkan secara artifisial, sehingga bentuk alami yang lemah dari organisme penyakit tidak perlu ditemukan.

Penemuan ini merevolusi pekerjaan dalam penyakit menular, dan Pasteur memberikan nama penyakit yang dilemahkan buatan ini  dengan nama generik vaksin, untuk menghormati penemuan Jenner. Pasteur memproduksi vaksin pertama untuk rabies dengan menumbuhkan virus pada kelinci, dan kemudian melemah dengan pengeringan jaringan syaraf yang terpengaruh.

Vaksin rabies pada awalnya diciptakan oleh Emile Roux, seorang dokter Perancis dan rekan Pasteur yang telah bekerja dengan vaksin terbunuh yang dihasilkan oleh tali tulang kering belakang kelinci yang terinfeksi. Vaksin telah diuji hanya pada sebelas anjing sebelum sidang pertama manusia.

Vaksin ini pertama kali digunakan pada anak usia 9 tahun Joseph Meister, pada tanggal 6 Juli 1885, setelah anak itu sakit parah karena diserang oleh anjing gila. Hal ini dilakukan dengan beberapa risiko pribadi bagi Pasteur, karena dia bukan seorang dokter berlisensi dan bisa menghadapi tuntutan untuk mengobati anak itu. Setelah berkonsultasi dengan rekan kerja, Pasteur memutuskan untuk melanjutkan dengan pengobatan. Meister tidak terjangkit penyakit ini. Kadang-kadang dikatakan bahwa Pasteur menyelamatkan nyawa anak itu, tetapi ini tidak dapat dipertahankan dengan pasti, karena resiko rabies tertular setelah seperti eksposur diperkirakan sekitar 15%. Meskipun demikian, Pasteur dielu-elukan sebagai pahlawan dan hukum. materi tidak dikejar. Keberhasilan pengobatan itu meletakkan dasar untuk pembuatan vaksin lainnya. Yang pertama dari Institut Pasteur juga dibangun atas dasar prestasi ini.

Risiko hukum bukan satu-satunya menyerang Pasteur. Dalam Kisah San Michele, Axel Munthe menulis tentang penelitian vaksin rabies:

"Pasteur sendiri benar-benar takut. Ingin mengamankan sampel air liur langsung dari rahang anjing gila, saya pernah melihatnya dengan tabung gelas dilakukan antara bibirnya menarik beberapa tetes air liur mematikan dari mulut anjing banteng-fanatik, yang diadakan di atas meja oleh dua asisten, tangan mereka dilindungi oleh sarung tangan kulit."
Karena studi di kuman, Pasteur mendorong dokter untuk membersihkan tangan mereka dan peralatan sebelum operasi. Sebelum ini, beberapa dokter atau asisten mereka mempraktekkan prosedur cuci tangan dan peralatan

Penghargaan dan Kematian

Kematiannya terjadi pada tahun 1895, dekat Paris, dari serangkaian komplikasi dari stroke yang telah dimulai pada tahun 1868. Dia meninggal ketika mendengarkan kisah St Vincent de Paul, yang ia kagumi dan berusaha ditirunya. Dia dimakamkan di Katedral Notre Dame, namun jenazahnya dimasukkan di ruang bawah tanah di Institut Pasteur, Paris, dimana ia dikenang untuk menyelamatkan nyawa karyanya.

Pasteur memenangkan medali Leeuwenhoek, kehormatan tertinggi mikrobiologi dalam Seni dan Ilmu di Belanda, pada tahun 1895. Dia adalah Croix Grand Legiun Kehormatan-salah satu dari hanya 75 di seluruh Perancis. Baik Institut Pasteur dan Université Louis Pasteur diberi nama setelah dia.

Di banyak tempat di seluruh dunia, ada jalan-jalan dinamai untuk menghormatinya. Sebagai contoh, di Amerika Serikat: sekolah Kedokteran di Universitas Stanford, Palo Alto dan Irvine, California, Boston, Massachusetts dan Polk, Florida, berdekatan dengan University of Texas Health Science Center di San Antonio, Jonquiere, Quebec; San Salvador de Jujuy dan Buenos Aires (Argentina), Great Yarmouth di Norfolk, di Inggris, Yerikho dan Wulguru di Queensland, (Australia), Phnom Penh di Kamboja; Ho Chi Minh di Vietnam; Batna di Aljazair; Bandung di Indonesia, Teheran di Iran , berdekatan dengan Odessa State Medical University di Odessa, Ukraina; Milan di Italia dan Bucharest, Cluj-Napoca dan Timişoara di Rumania. Sebuah rumah sakit universitas besar dinamai setelah dia di Košice, Slowakia.

Untuk menghormatinya, ada patung baginya terletak di kampus San Rafael High School di San Rafael, California. Juga ada sebuah lembaga Pasteur di Ootakamund, stasiun bukit di India selatan, yang terlibat dalam uji vaksin dan juga diagnosis rabies.

Pernyataan

Dalam kuliah kemenangan di Sorbonne pada tahun 1864, Pasteur berkata "Jangan pernah akan ada doktrin generasi spontan setelah pulih dari pukulan mematikan karena dikejutkan oleh percobaan sederhana ini" (mengacu pada percobaan leher-angsa dimana ia membuktikan bahwa fermentasi mikro-organisme tidak akan terbentuk dalam botol berisi jus difermentasi sampai suatu jalan masuk diciptakan untuk mereka). 

No comments:

Post a Comment

jangan lupa kasi komentar. oiya, kalau ada request tentang artikel dll, komen ajah ya... mau tanya PR juga boleh, terutama al biologi. nanti diusahakan buat dibikinin artikelnya... ok, tengkyu dah mw baca!!! jangan lupa like page-nya n follow d fb yah,,,

dapatkan info kamus pengetahuan langsung dari email anda

TULISAN TERBARU