Monday, August 15, 2011

VIRUS (PERALIHAN ANTARA BENDA MATI DAN MAKHLUK HIDUP)

Virus adalah agen kecil yang menular yang dapat mereplikasi diri hanya di dalam sel-sel hidup organisme. Kebanyakan virus terlalu kecil untuk dilihat langsung dengan mikroskop cahaya, hanya dapat dilihat melaui mikroskop electron dan lolos dari saringan bakteri (bakteri filter). Virus menginfeksi semua jenis organisme, mulai dari hewan dan tumbuhan, bakteri serta archaea. Sejak 1892 artikel Dmitri Ivanovsky yang menggambarkan patogen non-bakteri menginfeksi tanaman tembakau, dan penemuan virus mosaik tembakau oleh Martinus Beijerinck pada tahun 1898, hanya sekitar 5.000 virus telah dijelaskan secara rinci, meskipun ada jutaan jenis .

Virus ditemukan di hampir setiap ekosistem di Bumi dan merupakan jenis yang paling melimpah dari entitas biologis. studi virus dikenal sebagai virologi, sub-spesialisasi dari mikrobiologi.

Anehnya, virus tidak termasuk makhluk hidup maupun benda mati. itu karena tidak semua ciri makhluk hidup dimiliki oleh virus. Sebagai makhluk hidup, virus memiliki RNA/DNA, virus dapat berkembang biak (sekalipun harus menggunakan inang). tapi sebagai benda mati, virus belum diketahui membutuhkan makanan atau tidak, virus dapat dikristalkan (padahal makhluk hidup akan mengalami kerusakan jika dikristalkan), dan ukurannya terlampau kecil. aneh kan si virus???


Virus partikel (dikenal sebagai virion) terdiri dari dua atau tiga bagian: materi genetik yang terbuat dari baik DNA atau RNA, molekul panjang yang membawa informasi genetik; mantel protein yang melindungi gen ini, dan dalam beberapa kasus amplop lipid yang mengelilingi protein mantel ketika mereka berada di luar sel. Bentuk virus berkisar dari bentuk heliks dan icosahedral sederhana untuk struktur yang lebih kompleks. Virus rata-rata adalah sekitar seperseratus dari ukuran bakteri rata-rata.

Asal-usul virus dalam sejarah evolusi kehidupan tidak jelas: beberapa mungkin telah berevolusi dari plasmid - potongan DNA yang dapat bergerak di antara sel - sementara yang lain mungkin telah berevolusi dari bakteri. Dalam evolusi, virus merupakan sarana penting transfer gen horizontal, yang meningkatkan keragaman genetik.

Virus menyebar dalam berbagai cara; virus pada tanaman sering ditularkan dari satu tanaman ke tanaman oleh serangga yang memakan getah tanaman, seperti kutu daun. Virus pada hewan dapat disebarkan oleh serangga penghisap darah. Ini merupakan penyakit-bantalan organisme dikenal sebagai vektor. Virus influenza menyebar melalui batuk dan bersin. Norovirus dan rotavirus, penyebab umum gastroenteritis virus, yang ditularkan melalui jalur fekal-oral dan ditularkan dari orang ke orang melalui kontak, memasuki tubuh dalam makanan atau air. HIV adalah salah satu dari beberapa virus ditularkan melalui hubungan seksual dan oleh paparan darah yang terinfeksi. Kisaran sel host yang dapat diinfeksi virus yang disebut "host range". Hal ini bisa terjadi dalam range yang sempit atau lebih luas.

Infeksi virus pada hewan memprovokasi respon imun yang biasanya menghilangkan virus yang menginfeksi. Respon imun juga dapat diproduksi oleh vaksin, yang memberikan kekebalan artifisial yang diperoleh untuk infeksi virus tertentu. Namun, beberapa virus termasuk AIDS dan virus hepatitis dapat menghindari respon imun ini dan mengakibatkan infeksi kronis. Antibiotik tidak berpengaruh pada virus, namun beberapa obat antivirus telah dikembangkan.

ETIMOLOGI

Virus beralas dari bahasa latin yaitu “virus” yang berarti racun atau zat berbahaya lainnya. Istilah ini pertama kali digunakan dalam bahasa inggris pada tahun 1392. Virulent dari bahasa latin virulentus (beracun) pada tahun 1400. Didefinisikan sebagai “agen yang menyebabkan penyakit menular” pada tahun 1728. Virus digunakan sebagai kata jamaknya dan virion digunakan sebagai tunggalnya.

SEJARAH PENEMUAN

D. Iwanowsky (1892) dan M. Beyerinck (1899) adalah ilmuwan yang menemukan virus, sewaktu keduanya meneliti penyakit mozaik daun tembakau. Kemudian W.M. Stanley (1935) seorang ilmuwan Amerika berhasil mengkristalkan virus penyebab penyakit mozaik daun tembakau (virus TVM).

Louis Pasteur tidak dapat menemukan agen penyebab rabies dan berspekulasi tentang patogen terlalu kecil untuk dideteksi dengan menggunakan mikroskop. Pada tahun 1884, Prancis Charles Chamberland, seorang ahli mikrobiologi menemukan sebuah filter (sekarang dikenal sebagai filter Chamberland atau Chamberland-Pasteur filter) dengan pori-pori lebih kecil dari bakteri. Tapi, ia bisa melewati larutan yang mengandung bakteri melalui filter dan benar-benar menghapusnya dari solusi. Pada tahun 1892., biologist Rusia Dmitry Ivanovsky menggunakan filter ini untuk mempelajari apa yang sekarang dikenal sebagai virus mosaik tembakau.Eksperimen menunjukkan bahwa ekstrak daun hancur dari tanaman tembakau yang terinfeksi tetap menular setelah penyaringan. Ivanovsky menyarankan infeksi mungkin disebabkan oleh toksin yang dihasilkan oleh bakteri, tetapi tidak mengejar ide tersebut. Pada saat itu dikira bahwa semua agen infeksi dapat ditahan oleh filter dan tumbuh pada medium nutrisi. Ini adalah bagian dari teori kuman penyakit. Pada tahun 1898, microbiologist asal belanda, Martinus Beijerinck mengulangi eksperimen dan menjadi yakin bahwa zat yang disaring mengandung bentuk baru dari agen menular. Dia mengamati bahwa agen dikalikan hanya di sel yang membagi , tetapi sebagai eksperimen tidak menunjukkan bahwa itu terbuat dari partikel, ia menyebutnya contagium vivum fluidum (kuman hidup larut) dan memperkenalkan kembali kata virus. Beijerinck menyatakan bahwa virus berada dalam bentuk cair di alam, teori kemudian didiskreditkan oleh Wendell Stanley, yang membuktikan bahwa mereka partikulat. Pada tahun yang sama Friedrich Loeffler dan Frosch menemukan virus hewan pertama. agen kaki-dan-penyakit mulut (aphthovirus). melalui filter yang sama

Pada awal abad 20, bacteriologist kebangsaan Inggris Frederick Twort menemukan sekelompok virus yang menginfeksi bakteri, sekarang disebut bakteriofag (atau yang biasa fag), dan Perancis-Kanada mikrobiologist Félix d'Herelle menjelaskan bahwa virus, ketika ditambahkan ke bakteri pada agar-agar, akan menyebabkan bidang bakteri mati. Dia mengencerkan suspense virus secara akurat dan menemukan bahwa pengenceran tertinggi (konsentrasi virus terendah), daripada membunuh semua bakteri, membentuk daerah diskrit dari organisme mati. Menghitung daerah-daerah dan mengalikan dengan faktor pengenceran memungkinkan dia untuk menghitung jumlah virus dalam suspensi aslinya. Fag yang digembar-gemborkan sebagai pengobatan yang potensial untuk penyakit seperti tipus dan kolera, tapi mereka lupa dengan janji dalam pengembangan penisilin. Studi tentang fag memberikan wawasan dalam menyalakan dan mematikan gen, dan mekanisme yang berguna untuk memperkenalkan gen asing ke dalam bakteri.

Pada akhir abad ke-19, virus yang didefinisikan sesuai dengan infektivitas mereka, kemampuan mereka untuk disaring, dan kebutuhan mereka akan host hidup. Virus telah tumbuh hanya dalam tumbuhan dan hewan. Pada tahun 1906, Ross Granville Harrison menemukan sebuah metode untuk menumbuhkan jaringan di getah bening, dan, pada tahun 1913, E. Steinhardt, C Israel, dan RA Lambert menggunakan metode ini untuk menumbuhkan virus vaccinia dalam fragmen jaringan kornea guinea pig. Pada 1928, HB Maitland dan MC Maitland menumbuhkan virus vaccinia di suspensi ginjal ayam cincang. Metode mereka tidak diadopsi secara luas sampai tahun 1950-an, ketika virus polio ditanam pada skala besar untuk produksi vaksin.

Terobosan lain datang pada tahun 1931, ketika ahli patologi Amerika Ernest William Goodpasture menumbuhkan influenza dan virus lain di telur ayam dibuahi.] Pada tahun 1949, John F. Enders, Thomas Weller, dan Frederick Robbins menumbuhkan virus polio dalam kultur sel embrio manusia , virus pertama yang akan ditanam tanpa menggunakan jaringan hewan padat atau telur. Pekerjaan ini memungkinkan Jonas Salk untuk membuat vaksin polio menjadi efektif.

Gambar pertama virus diperoleh pada penemuan mikroskop elektron pada tahun 1931 oleh insinyur Jerman Ernst Ruska dan Max Knoll. Pada tahun 1935, ahli biokimia Amerika dan ahli virus Wendell Meredith Stanley meneliti virus mosaik tembakau dan menemukan itu adalah sebagian besar terbuat dari protein. Beberapa waktu kemudian, virus ini dipisahkan menjadi protein dan bagian RNA. Virus mosaik tembakau adalah yang pertama akan mengkristal dan karena itu strukturnya dapat dijelaskan secara rinci. Gambar-gambar difraksi sinar-X pertama dari virus yang mengkristal diperoleh oleh Bernal dan Fankuchen pada tahun 1941.Berdasarkan foto-fotonya, Rosalind Franklin menemukan struktur DNA penuh virus pada tahun 1955. Pada tahun yang sama, Heinz Fraenkel-Conrat dan Robley Williams menunjukkan bahwa RNA dimurnikan dari virus mosaic tembakau dan protein mantelnya dapat merakit sendiri untuk membentuk virus fungsional, dia menunjukkan bahwa mekanisme sederhana ini mungkin merupakan sarana melalui mana virus diciptakan dalam sel tuan rumah mereka.

Paruh kedua abad ke-20 adalah masa keemasan penemuan virus dan sebagian besar 2.000 spesies yang diakui sebagai virus binatang, tanaman, dan virus bakteri yang ditemukan selama bertahun-tahun. Pada tahun 1957, kuda arterivirus dan penyebab diare virus Bovine (pestivirus a) ditemukan. Pada tahun 1963, virus hepatitis B ditemukan oleh Baruch Blumberg, dan pada tahun 1965, Howard Temin dijelaskan retrovirus pertama. Reverse transcriptase, enzim kunci yang retrovirus gunakan untuk menerjemahkan RNA ke dalam DNA, pertama kali dijelaskan pada tahun 1970, secara independen oleh Howard Martin Temin dan David Baltimore. Pada tahun 1983 tim Luc Montagnier di Institut Pasteur di Prancis, pertama kali mengisolasi retrovirus sekarang disebut HIV.

ASAL VIRUS

Virus ditemukan di mana pun ada kehidupan dan mungkin ada karena sel-sel hidup pertama berevolusi. Asal-usul virus belum jelas karena mereka tidak membentuk fosil, sehingga teknik molekuler digunakan untuk membandingkan DNA atau RNA dari virus dan cukup berguna berarti menyelidiki bagaimana mereka muncul Ada tiga hipotesis utama yang mencoba menjelaskan asal-usul virus.

Hipotesis Regresif (Regressive hypothesis)
Virus mungkin pernah merupakan sel-sel kecil yang parasitised sel-sel yang lebih besar. Seiring waktu, gen yang tidak diperlukan oleh parasitisme mereka hilang. Para bacteria rickettsia dan klamidia hidup sel-sel yang seperti virus, dapat mereproduksi hanya di dalam sel inang. Mereka memberikan dukungan untuk hipotesis ini, karena ketergantungan mereka pada parasitisme mungkin telah menyebabkan hilangnya gen yang memungkinkan mereka untuk bertahan hidup di luar sel. Ini juga disebut hipotesis degenerasi, atau hipotesis pengurangan.

Hipotesis Selular asal (Cellular origin hypothesis)
Beberapa virus mungkin telah berevolusi dari bibit DNA atau RNA yang "lolos" dari gen organisme yang lebih besar. DNA lolos bisa berasal dari plasmid (potongan DNA telanjang yang dapat bergerak di antara sel-sel) atau transposon (molekul DNA yang meniru dan bergerak di sekitar posisi yang berbeda dalam gen sel) . Setelah disebut "gen melompat" , transposon adalah contoh dari unsur-unsur genetik bergerak dan bisa menjadi asal dari beberapa virus. Mereka ditemukan dalam jagung oleh Barbara McClintock di tahun 1950. Hal ini kadang-kadang disebut hipotesis menggelandang, atau hipotesis melarikan diri.

Hipotesis Koevolusi (Coevolution hypothesis)
Ini juga disebut hipotesis virus pertama dan mengusulkan bahwa virus mungkin telah berevolusi dari molekul kompleks protein dan asam nukleat pada saat yang sama seperti sel pertama muncul di bumi dan akan telah tergantung pada kehidupan seluler selama milyaran tahun. Viroids adalah molekul RNA yang tidak diklasifikasikan sebagai virus karena mereka tidak memiliki mantel protein. Namun, mereka memiliki karakteristik yang umum untuk beberapa virus dan sering disebut agen subviral. Viroids merupakan patogen penting tanaman. Mereka tidak memiliki kode untuk protein, tetapi berinteraksi dengan sel inang dan menggunakan mesin host untuk mereka untukreplikasi. Virus hepatitis delta manusia memiliki genom RNA mirip dengan viroids namun memiliki mantel protein yang berasal dari virus hepatitis B dan tidak dapat menghasilkannya sendiri. Oleh karena itu, virus rusak dan tidak bisa meniru tanpa bantuan dari virus hepatitis B. Dalam cara yang sama, 'Sputnik' yang virophage tergantung pada mimivirus, yang menginfeksi protozoa Acanthamoeba castellanii.Ini virus yang tergantung pada keberadaan spesies virus lain dalam sel inang yang disebut satelit dan mungkin mewakili intermediet evolusi viroids dan virus.

Di masa lalu, ada masalah dengan semua hipotesis: hipotesis regresif tidak menjelaskan mengapa bahkan terkecil parasit seluler tidak menyerupai virus dengan cara apapun. Hipotesis lolos tidak menjelaskan capsids kompleks dan struktur lainnya pada partikel virus. Hipotesis virus pertama bertentangan dengan definisi virus dalam bahwa mereka membutuhkan sel inang. Virus sekarang diakui sebagai virus kuno dan memiliki asal-usul pra-tanggal divergensi hidup menjadi tiga domain. Penemuan ini telah menyebabkan virologists modern untuk mempertimbangkan kembali dan mengevaluasi kembali tiga hipotesis klasik.

Bukti untuk dunia leluhur sel RNA dan komputer analisis urutan DNA virus dan inang memberikan pemahaman yang lebih baik dari hubungan evolusioner antara virus yang berbeda dan dapat membantu mengidentifikasi nenek moyang virus modern.Sampai saat ini, analisis tersebut tidak terbukti mana hipotesis ini benar. Namun, tampaknya tidak mungkin bahwa semua virus saat ini dikenal memiliki nenek moyang, dan virus mungkin muncul beberapa kali di masa lalu oleh satu atau lebih mekanisme.

Prion molekul protein menular yang tidak mengandung DNA atau RNA. Mereka menyebabkan infeksi pada domba dan sapi yang disebut scrapie bovine spongiform encephalopathy ("sapi gila" penyakit). Pada manusia mereka menyebabkan penyakit kuru dan Creutzfeldt-Jakob. Mereka mampu mereplikasi karena beberapa protein bisa eksis dalam dua bentuk yang berbeda dan perubahan prion bentuk normal dari protein inang menjadi bentuk prion. Hal ini memulai reaksi berantai di mana setiap protein prion dan protein host banyak mengubah ke prion yang lebih, dan prion baru ini kemudian pergi untuk mengkonversi protein lebih menjadi prion.Meskipun mereka secara fundamental berbeda dari virus dan viroids, penemuan mereka memberikan kepercayaan pada gagasan bahwa virus bisa berevolusi dari mereplikasi diri.

CIRI-CIRI VIRUS

Virus memiliki ciri dan struktur yang sangat berbeda sama sekalidengan organisme lain, ini karena virus merupakan satu sistem yang paling sederhana dari seluruh sistem genetika. Ciri virus yang telahdiidentifikasi oleh para ilmuwan, adalah sebagai berikut.

1.Virus hanya dapat hidup pada sel hidup atau bersifat parasit intraselluler obligat (mutlak hanya dapat hidup di dalam sel inang), misalnya dikembangbiakan di dalam embrio ayam yang masih hidup.

2.Virus memiliki ukuran yang paling kecil dibandingkan kelompok taksonomi lainnya. Ukuran virus yang paling kecil memiliki ukuran diameter 20 nm dengan jumlah gen 4, lebih kecil dari ribosom dan yang paling besar memiliki beberapa ratus gen, virus yang paling besar dengan diameter 80 nm (Virus Ebola)juga tidak dapat dilihat dengan mikroskop cahaya sehingga untuk pengamatan virus di gunakan mikroskop elektron.

3.Nama virus tergantung dari asam nukleat yang menyusun genomnya(materi atau partikel genetik) sehingga terdapat virus DNA dan juga virus RNA selain itu, ada juga yang disebut retrovirus.

4.Virus tidak memiliki enzim metabolisme dan tidak memiliki ribosom ataupun perangkat/organel sel lainnya, namun beberapa virus memiliki enzim untuk proses replikasi dan transkripsi dengan melakukan kombinasi dengan enzim sel inang, misalnya Virus Herpes.

5.Setiap tipe virus hanya dapat menginfeksi beberapa jenis inang tertentu. Jenis inang yang dapat diinfeksi oleh virus ini disebut kisaran inang, yang penentuannya tergantung pada evolusi pengenalan yang dilakukan virus tersebut dengan menggunakan kesesuaian " lock and key atau lubang dan kunci "antara protein di bagian luar virus dengan molekul reseptor(penerima) spesifik pada permukaan sel inang. Beberapa virus memiliki kisaran inang yang cukup luas sehingga dapat menginfeksi dan menjadi parasit pada beberapa spesies. Misalnya,virus flu burung dapat juga menginfeksi babi, unggas ayam dan juga manusia, virus rabies dapat menginfeksi mammalia termasuk rakun, sigung, anjing dan monyet.

6.Virus tidak dikategorikan sel karena hanya berisi partikel penginfeksi yang terdiri dari asam nukleat yang terbungkus didalam lapisan pelindung, pada beberapa kasus asam nukleatnya terdapat di dalam selubung membran. Penemuan yang dilakukan oleh Stanley Miller, bahwa beberapa virus dapat dikristalkan sehingga virus bukanlah sel hidup, sebab sel yang paling sederhana pun tidak dapat beragregasi menjadi kristal. Akan tetapi, virus memiliki DNA atau RNA sehingga virus dapat juga dikategorikan organisme hidup.

7.Genom virus lebih beragam dari genom konvensional (DNA untai tunggal atau single heliks) yang dimiliki oleh organisme lainnya,genom virus mungkin terdiri dari DNA untai ganda, RNA untaiganda, DNA untai tunggal ataupun dapat juga RNA untai tunggal,tergantung dari tipe virusnya.

STRUKTUR TUBUH VIRUS
a) Kepala
Kepala virus berisi DNA dan bagian luarnya diselubungi kapsid.

b) Kapsid
Kapsid adalah selubung yang berupa protein, Kapsid terdiri atas bagian - bagian yang disebut kapsomer, Misalnya,kapsid pada TMV dapat terdiri atas satu rantai polipeptida yang tersusun atas 2.100 kapsomer. Kapsid juga dapat terdiri dari protein - protein monomer identik, yang masing - masing terdiri dari rantai polipeptida.

c) Isi tubuh
isi tubuh yang kering disebut virion adalah bahan genetik yakni asam nukleat (DNA atau RNA), contohnya sebagai berikut:
1) Virus yang isi tubuhnya RNA dan bentuknya menyerupai kubus antara lain, virus polyomyelitis virus radang mulut dan kuku, dan virus influenza.
2) Virus yang isi tubuhnya RNA, protein, lipida, dan polisakarida, contohnya para mixovirus.
3) Virus yang isi tubuhnya terdiri atas RNA, protein dan banyak lipida, contohnya virus cacar.

d) Ekor
Ekor virus merupakan alat penancap ketubuh organisme yang diserangnya. Ekor virus terdiri atas tabung bersumbat yang dilengkapi benang / serabut.

pada virus dijumpai asam nukleat yang diselubungi kapsid , disebut nukleokapsid , ada dua macam :
1)  Nukleokapsid yang telanjang, misalnya TMV, Adenovirus, dan virus kutil (warzer virus).
2) Nukleokapsid yang diselubungi suatu membran pembungkus, misalnya pada virus influenza dan virus herpes.


DAUR HIDUP VIRUS (LITIK DAN LISOGENIK)

Perkembangbiakan virus sering disebut dengan replikasi/sintesaprotein virus, dimana protein adalah materi genetik dasar yang menunjukkan kehidupan. Faga adalah jenis virus yang paling dipahami dibandingkan jenis-jenis virus lainnya, walaupun beberapa faga ini memiliki struktur yang kompleks. Penelitian pada faga ini menghasilkan penemuan bahwa beberapa virus DNA untai ganda dapat bereproduksi dengan menggunakan dua mekanisme alternatif,yaitu siklus litik dan siklus lisogenik.

1.Siklus lisis

Siklus lisis adalah siklus reproduksi atau replikasi genom virus yang pada akhirnya menyebabkan kematian sel inang. Istilah lisis mengacu padatahapan akhir dari infeksi, yaitu saat sel inang bakteri lisis atau pecah dan melepaskan faga yang dihasilkan didalam sel inang tersebut. Virus yang hanya dapat bereplikasi melalui siklus lisis disebut dengan virus virulen.

2.Siklus lisogenik

Siklus lisogenik merupakan siklus replikasi genom virus tanpa menghancurkan sel inang, dengan kata lain faga berintegrasi ke dalam kromosom bakteri, integrasi ini disebut profaga. Istilah lisogenik mengimplikasikan bahwa profaga pada kondisi tertentu dapat menghasilkan faga aktif yang melisis inangnya dikarenakan adanya pemicu dari lingkungan seperti radiasi atau adanya beberapa zat kimia tertentu, hal inilah yang menyebabkan virus mengubah mekanisme reproduksinya dari cara lisogenik menjadi cara lisis.

Untuk membandingkan siklus lisis dengan siklus lisogenik maka digunakan contoh virus temperata,yaitu virus yang dapat menjalankan kedua cara replikasi tersebut di dalam suatu bakteri. Faga temperata atau yang disebut dengan lambda (λ) mirip dengan T4, tetapi ekornya hanya memiliki satu serabut ekor yang lebih pendek. Infeksi pada E. Coli yang disebabkan oleh virus dimulai ketika faga mengikatkan diri pada permukaan seldan menginfeksikan DNA-nya ke dalam inang, kemudian DNA membentuk lingkaran yang terjadi selanjutnya tergantung cara replikasinya, apakah dengan siklus lisis atau lisogenik.

Selama siklus litis, gen-gen virus dengan cepat mengubah sel inang menjadi semacam pabrik yang memproduksi virus dan sel tersebut segera lisis dan melepaskan virusnya. Genom virus berperilaku berbeda-beda, selama siklus lisogenik, molekul DNA dimasukkan melalui rekombinasi genetik (pindah silang) ke dalam suatu tempat spesifik di kromosom sel inang, virus ini kemudian disebut dengan profaga. Satu gen profaga mengkode suatu protein yang menghambat ekspresi sebagian besar gen-gen profaga lainnya.Dengan demikian, genom faga lebih banyak diam saat berada di dalam bakteri, lalu bagaimana faga tersebut bereplikasi? Setiap kali E. coli bersiap-siap membelah diri, E. coli juga mereplikasi DNA faga bersama-sama dengan DNA-nya sendiri dan menurunkan salinannya kepada keturunannya. Satu sel yang terinfeksi dengan cepat dapatmenghasilkan satu populasi besar bakteri yang membawa virus tersebut di dalam bakteriofaga. Mekanisme ini membuat virus dapat berprofagasi tanpa membunuh sel inang tempat mereka bergantung.

BERBAGAI VIRUS YANG MERUGIKAN

1. Pada Bakteri :
- Bakteriofage.

2. Pada Tumbuhan :
- Virus TMV (Tabacco Mozaik Virus) penyebab mozaik pada daun tembakau.
- Virus Tungro: penyebab penyakit kerdil pada padi. Penularan virus ini dengan perantara wereng coklat dan wereng hijau.
- Virus CVPD (Citrus Vein Phloem Degeneration) menyerang tanaman jeruk

3. Pada Hewan :
Virus NCD (New Castle Disease) penyebab penyakit tetelo pada ayam dan itik.

4. Pada Manusia :
- Virus Hepatitis, penyebab hepatitis (radang hati), yang paling berbahaya adalah virus Hepatitis B.
- Virus Rabies, penyebab rabies
- Virus Polio, penyebab polio
- Virus Variola dan Varicella , penyebab cacar api dan cacar air
- Virus Influenza , penyebab influensa
- Virus Dengue, penyebab demam berdarah
- Virus HIV, penyebab AIDS

Cara pencegahan penyakit karena virus dilakukan dengan tindakan vaksinasi. Vaksin pertama yang ditemukan oleh manusia adalah vaksin cacar, ditemukan oleh Edward Jenner (1789), sedangkan vaksinasi oral ditemukan oleh Jonas Salk (1952) dalam menanggulangi penyebab polio. Manusia secara alamiah dapat membuat zat anti virus di dalam tubuhnya, yang disebut Interferon, meskipun demikian manusia masih dapat sakit karena infeksi virus, karena kecepatan replikasi virus tidak dapat diimbangi oleh kecepatan sintesis interferon.

MANFAAT VIRUS BAGI KEHIDUPAN

1.Anti bakterial
Dapat menghancurkan bakteri-bakteri yang mengganggu,misalnya bakteri pengganggu pada produk makanan yang diawetkan.

2.Pembuatan insulin
Virus penyebab kanker dapat dicangkokkan bersama gen-gen penghasil insulin atau zat lain ke bakteri sehingga bakteri tersebut berbiak dengan cepat dan sekaligus memproduksi insulin atau zat lain.

3.Pembuatan vaksin
Contoh kasus pada akhir tahun 1700,Edward Jenner seorang dokter asal Inggris mengetahui dari pasien-pasien di pedesaan bahwa para pemerah susu yang telah terkena cacar sapi (penyakit ringan yang menginfeksi sapi) ternyata resisten terhadap infeksi cacar sesudahnya. Dalam percobaannya, Jenner menggoreskan jarum yang mengandung cairan dari luka seorang pemerah sapi yang telah terkena cacar sapi ke seorang anak laki-laki. Anak tersebut ternyata resisten terhadap wabah cacar. Virus cacar sapi dengan virus cacar sangat mirip sehingga sistem imun tidak dapat membedakan adanya partikel asing. Selain vaksin cacar juga sudah ditemukan vaksin lainnya, misalnya vaksin polio, vaksin rubela,vaksin campak dan vaksin gondongan.

7 comments:

  1. artikelnya lengkap,,tetapi gambarnya kurang banyak,,kalo bisa di tambah dengan gambar-gambar dari masing-masing materi

    ReplyDelete
  2. semua obat rata-rata dari tumbuhan yang mau saya tanyakan tumbuhan apa saja kah yang dapat membantuh tubuh kita untuk melawan virus?
    atau pun tumbuhan apa saja kah yang dapat memepercepat perkembangan sintesis interferon didalam tubuh untuk melawan virus.

    ReplyDelete
  3. bener tu yg komen no 1.... salut deh buat kamus pengetahuan... gan nek tukar link caranya gmn??

    ReplyDelete
  4. @zona makalah, nanti duu ya,, lom sempet update data link,tar aq masukin linkmu....

    gambar yak? ntar dey dicariin dulu...

    ReplyDelete
  5. gambarnya diperbanyak donk....
    n yang bagus n menarik hati gtu....

    ReplyDelete
  6. Virus itu benda hidup, dia itu bisa melukai manusia walopun ga memiliki syarat sebagai makhluk hidup. kalo benda mati itu, televisi, Handphone, Batu.

    ReplyDelete
  7. WAW ARTIKELNYA SANGAT MEMBANTU SEKALI..TERIMA KASIH BNYK YA

    ReplyDelete

jangan lupa kasi komentar. oiya, kalau ada request tentang artikel dll, komen ajah ya... mau tanya PR juga boleh, terutama al biologi. nanti diusahakan buat dibikinin artikelnya... ok, tengkyu dah mw baca!!! jangan lupa like page-nya n follow d fb yah,,,

dapatkan info kamus pengetahuan langsung dari email anda

TULISAN TERBARU