Monday, August 22, 2011

ACARINA (KUTU DAN TUNGAU)

Acari (atau Acarina) adalah takson dari arachnida yang mengandung tungau dan kutu. Keragaman Acari luar biasa dan sejarah fosil yang ditemukan mengarahkan kita kembali jauh ke belakang setidaknya ke periode Devon awal. Akibatnya, acarologists (orang-orang yang mempelajari tungau dan kutu) telah mengusulkan set kompleks peringkat taksonomi untuk mengklasifikasikan tungau. Dalam penelitian paling modern, yang Acari dianggap sebagai subclass dari Arachnida dan terdiri dari 2-3 superordo atau ordo. Acariformes (atau Actinotrichida), Parasitiformes (atau Anactinotrichida), dan Opilioacariformes, yang terakhir ini sering dianggap sebagai subkelompok dalam Parasitiformes. Monophyly dari Acari terbuka untuk debat, dan hubungan dari acarina ke arachnida lainnya sama sekali tidak jelas. Dalam perlakuan lebih tua, subkelompok dari Acarina itu ditempatkan di tingkatan ordo, tetapi sebagai subdivisi mereka sendiri telah menjadi lebih baik dipahami, lebih biasa untuk memperlakukan mereka di peringkat superordo.

Acarina Kebanyakan berukuran kecil (0,08-1,00 milimeter misalnya atau 0,0031-0,039 inci), tetapi Acari terbesar (beberapa kutu dan tungau beludru merah) bisa mencapai panjang 10-20 milimeter (0,39-0,79 dalam). Diperkirakan bahwa lebih dari 50.000 spesies telah dijelaskan (pada 1999) dan bahwa satu juta atau lebih spesies yang ada saat ini. Studi tungau dan kutu disebut acarology (dari bahasa Yunani ἀκαρί / ἄκαρι, akari, jenis tungau, dan-λογία,-logia), [2] dan jurnal ilmiah terkemuka untuk acarology termasuk Acarologia, Eksperimental dan Terapan Acarology dan Jurnal Acarology.

Morfologi

Tungau adalah arachnida, karenanya, memiliki ciri umum arachnida, yaitu memiliki tubuh tersegmentasi dengan segmen disusun dalam dua tagmata: sebuah prosoma (cephalothorax) dan opisthosoma (perut). Namun, hanya jejak-jejak samar segmentasi utama tetap di tungau, sedangkan prosoma dan opisthosoma yang insensibly menyatu, dan daerah kutikula fleksibel (kerutan cirumcapitular) memisahkan chelicerae dan pedipalpus dari seluruh tubuh. Daerah tubuh ini anterior disebut kapitulum atau gnathosoma, menurut beberapa peneliti, juga ditemukan dalam Ricinulei. Sisa tubuh disebut idiosoma dan adalah unik untuk tungau.

Tungau dewasa memiliki empat pasang kaki, seperti arachnida lain, tetapi beberapa memiliki kaki lebih sedikit. Misalnya, empedu tungau seperti Phyllocoptes variabilis (keluarga Eriophyidae) memiliki tubuh seperti cacing dengan hanya dua pasang kaki, beberapa tungau parasit hanya memiliki satu atau tiga pasang kaki dalam tahap dewasa. Tahap larva dan prelarval memiliki maksimal tiga pasang kaki; tungau dewasa dengan hanya tiga pasang kaki dapat disebut 'larviform'.

Bagian mulut dari tungau dapat disesuaikan untuk menggigit, menyengat menggergaji, atau mengisap. Mereka bernapas melalui tracheae, stigmata (lubang kecil pada kulit), usus dan kulit itu sendiri. Spesies tungau lain berburu untuk memiliki indra yang sangat akut, tetapi tungau banyak yang tanpa mata. Mata pusat arachnida selalu hilang, atau mereka menyatu menjadi satu mata. Dengan demikian, sejumlah mata dari tidak ada sampai lima dapat terjadi.

Ontogeni

Ontogeni Acarine biasanya terdiri dari telur, tahap prelarval (sering absen/tidak ada), tahap larva (hexapod kecuali di Eriophyoidea yang hanya memiliki dua pasang kaki), dan serangkaian tahapan nimfa. Salah satu atau semua tahapan ini, kecuali yang dewasa dapat ditekan atau hanya terjadi dalam tubuh tahap sebelumnya. Larva (dan prelarvae) memiliki maksimal tiga pasang kaki. kaki IV ditambahkan pada tahap nimfa pertama. Biasanya maksimal tiga tahap nimfa hadir dan mereka disebut dalam urutan sebagai protonymph, deutonymph, dan tritonymph, namun, beberapa kutu yang lembut memiliki tahap nimfa supernumerary. Betina dari beberapa Tarsonemidae menjadi dewasa secara seksual saat muda. Jika satu atau lebih tahapan nimfa tidak hadir, maka penulis mungkin tidak setuju pada tahapan hadir. Hanya Oribatida melewati semua tahap perkembangan.

Keanekaragaman dan Gaya Hidup

Acarina sangat beragam. Mereka hidup hampir di setiap habitat, dan termasuk air (air tawar dan air laut) dan spesies terestrial. Mereka melebihi jumlah arthropoda lainnya dalam bahan organik tanah dan detritus. Banyak yang parasit, dan mereka mempengaruhi baik vertebrata dan invertebrata. Sebagian besar bentuk parasit adalah parasit eksternal, sedangkan bentuk yang hidup bebas umumnya predator dan bahkan dapat digunakan untuk mengontrol arthropoda yang tidak diinginkan. detritivores lain yang membantu untuk memecah sampah hutan dan bahan organik mati seperti sel-sel kulit. Lainnya masih pemakan tanaman dan dapat merusak tanaman.

Peran di Bidang Ekonomi

Kerusakan tanaman mungkin efek ekonomi yang paling mahal dari tungau, terutama oleh tungau laba-laba dan kerabatnya (Tetranychoidea), tungau bumi (Penthaleidae), berkaki benang tungau (Tarsonemidae) dan empedu dan tungau karat (Eriophyidae).

Beberapa bentuk parasit mempengaruhi manusia dan mamalia lainnya, menyebabkan kerusakan dengan memakan mereka, dan bahkan dapat vektor penyakit seperti tifus scrub, rickettsialpox, penyakit Lyme, demam Q, demam Colorado centang, tularemia, tick-borne demam kambuh, Babesiosis, ehrlichiosis dan tick-borne meningoencephalitis. Efek terkenal tungau pada manusia adalah peran mereka sebagai alergen dan stimulasi asma pada orang yang terkena penyakit pernapasan.

Penggunaan tungau predator (misalnya Phytoseiidae) dalam pengendalian hama dan gulma. Tungau herbivora yang menempati juga penting. tidak berkualifikasi, namun kontribusi positif utama dari Acari adalah fungsi normal mereka dalam ekosistem, terutama peran mereka dalam subsistem dekomposer.

Kimia agen digunakan untuk mengontrol kutu dan tungau debu termasuk sulfur dan ivermectin.

Taksonomi

Kekerabatan dari Acari masih diperdebatkan dan skema taksonomi beberapa telah diusulkan untuk klasifikasi mereka. Edisi ketiga dari buku teks standar Sebuah Manual Acarology menggunakan sistem enam perintah, dikelompokkan menjadi dua superordo:

1. Superorder Parasitiformes - kutu dan berbagai tungau.
   * Opilioacarida - tungau yang dangkal menyerupai harvestmen (Opiliones, maka nama mereka)
   * Holothyrida
   * Ixodida - kutu keras dan lembut
   * Mesostigmata - burung tungau, tungau phytoseiid, Raubmilben
      - Sejoidea
      - Trigynaspida
      - Monogynaspida

2. Superorder Acariformes - kelompok yang paling beragam, tungau.
   * Trombidiformes - tanaman parasit tungau (spider tungau, tungau merak, tungau empedu, tungau berkaki merah bumi, dll), tungau moncong, chiggers, rambut tungau folikel, tungau beludru, tungau air, dll
      - Sphaerolichida
      - Prostigmata
   * Sarcoptiformes
      - Endeostigmata - pewarisan sarcoptiform basal
      - Oribatida - oribatid tungau, kumbang tungau, tungau lapis baja (juga cryptostigmata)
      - Astigmata - produk disimpan, bulu, bulu, debu, dan tungau gatal manusia, dll

No comments:

Post a Comment

jangan lupa kasi komentar. oiya, kalau ada request tentang artikel dll, komen ajah ya... mau tanya PR juga boleh, terutama al biologi. nanti diusahakan buat dibikinin artikelnya... ok, tengkyu dah mw baca!!! jangan lupa like page-nya n follow d fb yah,,,

dapatkan info kamus pengetahuan langsung dari email anda

TULISAN TERBARU