Tuesday, April 12, 2011

RADIASI DI LAUT JEPANG: RESIKO KEMATIAN HEWAN, MUTASI?

Jika bahan radioaktif dari Fukushima Daiichi nuklir pembangkit listrik-dinonaktifkan oleh gempa bumi dan tsunami Jepang March11-terus masuk laut, kehidupan laut bisa terancam, para ahli mengatakan.

Dalam minggu terakhir, air laut sampel yang diambil di dekat pembangkit listrik tenaga nuklir, di pantai timur Jepang, telah menunjukkan peningkatan kadar isotop radioaktif, termasuk cesium yodium 137 dan 131, menurut New York Times.

Semua kehidupan di Bumi dan dalam kehidupan lautan dengan paparan tingkat alami radiasi-radiasi frekuensi tinggi pengion dengan energi yang cukup untuk mengubah DNA. Kebanyakan seperti menyembuhkan kerusakan genetik, tetapi penambahan radiasi buatan manusia dapat membuat lebih sulit bagi tubuh untuk memperbaiki gen yang rusak.


Radiasi konsentrasi dalam sampel air laut Jepang telah berfluktuasi di hari terakhir, tetapi pada hari Rabu jumlah yodium naik menjadi 3.355 kali batas legal untuk air laut, pejabat Jepang keselamatan nuklir mengatakan kepada Associated Press.

Level itu adalah yang tertinggi selama ini-dan merupakan indikasi bahwa lebih banyak radiasi memasuki lautan, walaupun bagaimana masih belum diketahui, lembaga melaporkan. Cesium juga ditemukan 20 kali batas aman pada tanggal 28 Maret menurut Times.

Radiasi Bisa Sebabkan "Mutasi Bizarre"


Setelah di air laut, radiasi bisa melukai binatang laut dalam beberapa cara-dengan membunuh mereka langsung, membuat "mutasi aneh" pada keturunan mereka, atau lewat bahan radioaktif  rantai makanan, menurut Yusuf Rachlin, direktur Lehman College Laboratorium Kelautan dan Estuari Penelitian di Kota New York.

"Akan ada potensi untuk jumlah tertentu mematikan organisme hidup, tapi itu kurang dari keprihatinan dari kemungkinan efek pada genetika binatang yang menjadi terbuka," kata Rachlin.

"Itu masalah utama seperti yang saya lihat dengan radiasi-mengubah genetika hewan dan mengganggu reproduksi."

Meski begitu, menurut radioecologist F. Ward , konsentrasi tingkat yodium dan cesium "harus lipat lebih besar dari angka yang telah saya lihat sampai saat ini untuk menyebabkan jenis dosis radiasi untuk kehidupan laut yang akan menyebabkan kematian atau pengurangan potensi reproduksi.

"Saya sangat meragukan bahwa efek langsung dari radioaktivitas dari reaktor rusak pada kehidupan laut yang lebih besar daerah di lepas pantai Jepang akan diamati," kata hal tertawa kecil, profesor emeritus di Colorado State University, melalui email.

Demikian juga, dengan batas legal untuk mengukur kerusakan kehidupan laut adalah nilai yang kecil sekarang, katanya.

Untuk membuat sebuah "penilaian kredibel" risiko untuk hewan laut, para ilmuwan harus mengetahui konsentrasi yang sebenarnya yodium radioaktif dalam air dan ikan atau hewan laut lainnya dari Fukushima Daiichi, katanya.

Radiasi paling sulit di Little Ones

Ada kemungkinan bahwa tingkat kontaminasi radioaktif di dekat reaktor nuklir Fukushima dapat meningkatkan dan menyebabkan kerusakan beberapa kehidupan laut setempat, mengatakan sambil tertawa kecil.

"Jika ini terjadi, efek paling mungkin akan pengurangan potensi reproduksi ikan lokal. ...," Katanya.

telur Laut organisme dan larva sangat sensitif terhadap radiasi, karena atom radioaktif dapat menggantikan atom lain dalam tubuh mereka, sehingga paparan radiasi yang bisa mengubah DNA mereka


Kebanyakan organisme cacat seperti itu tidak bertahan, tetapi beberapa dapat menurunkan kelainan ke generasi berikutnya, Lehman College Rachlin berkata. di lain pihak, paparan radiasi bisa melukai kemampuan populasi untuk bertahan jangka panjang.

Rachlin berpikir bahwa makhluk yang paling rentan akan radiasi adalah invertebrata bertubuh lunak seperti ubur-ubur, anemon laut, dan cacing laut-yang dapat mengambil radiasi lebih cepat daripada makhluk bercangkang-meskipun Wicker mengatakan ikan mungkin paling beresiko.

Dia menambahkan, "Saya akan berharap kerugian sementara dalam reproduksi pada ikan lokal yang akan diimbangi oleh imigrasi individu terpengaruh dari daerah sekitarnya yang akan berdampak pada tingkat yang lebih rendah."

Selain ancaman untuk reproduksi, kantong bahan radioaktif dapat  membakar ikan yang melewati, memukul mereka seperti aliran air membakar, Rachlin berkata.

Masalah rumit adalah kenyataan bahwa predator spesies dalam seperti tuna Pasifik dan sailfish sudah ditekan oleh penangkapan yang berlebihan, menurut Rachlin.

Ancaman Radiasi Berikut Tetap?

Menurut ahli kelautan kimia Bill Burnett, "Dalam jangka pendek [radiasi] bisa memiliki beberapa dampak negatif yang pasti" pada kehidupan laut.

"Kabar baik adalah waktu paruh yodium hanya delapan hari," tambah Burnett, seorang ahli dalam radioaktivitas lingkungan di Florida State University.

Jadi "jika mereka menghentikan sumber kebocoran radioaktif, ini akan menjadi masalah jangka pendek."

Namun cesium Fukushima Daiichi yang bocor berpotensi lebih serius, karena isotop yang memakan waktu 30 tahun untuk membusuk, kata Burnett.

Radiasi Dapatkah Mempengaruhi Rantai Makanan?

Ada juga kemungkinan beberapa gerakan radiasi rantai makanan jika hewan normal memakan tumbuhan iradiasi dan hewan radioaktif yang lebih kecil, Rachlin berkata.

Secara khusus, tanaman seperti ganggang laut dapat dengan cepat menyerap yodium, FSU kata Burnett.
Ada kemungkinan bahwa kehancuran kota-kota di Jepang timur laut yang disebabkan oleh gempa bumi dan tsunami juga merilis logam beracun seperti timbal ke dalam tanah dan air, menurut Texas Tech University ecotoxicologist Ron Kendall.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa logam dapat bekerja dalam konser dengan radiasi untuk menekan sistem kekebalan pada vertebrata, membuat mereka lebih rentan terhadap penyakit, kata Kendall.

Ini adalah "masalah besar bagi lingkungan dan kesehatan manusia karena kerusakan yang luas itu membawaku kembali ke New Orleans setelah Badai Katrina-hal ini kepada saya bahkan lebih rumit dengan radiasi.."

Tahan Terhadap Radiasi Samudera

laut memiliki "kemampuan luar biasa" untuk mencairkan radiasi, Colorado Negara mencatat apa yang dicetuskan Wickher.

"Ia juga memiliki ketahanan, dalam arti bahwa daerah tersebut akan pulih dari waktu ke waktu sebagai situasi membaik dan sebagai peluruh radioaktivitas dan menyebar."

"Tapi saya harus mengingatkan bahwa kita tidak punya banyak kesempatan untuk mempelajari pengaruh rilis yang sangat besar radioaktivitas ke dalam ekosistem laut," katanya. Data terbaik berasal dari tes senjata nuklir di Pasifik pada 1950-an dan 1960-an.

Texas Tech Kendall juga menunjukkan bahwa tidak banyak yang diketahui tentang radiasi dalam air laut.

"Dosis membuat racun," katanya, "dan radiasi lebih terkonsentrasi, pengaruh lebih potensial. Sesuatu itu, kami pasti perlu monitor."

Ditambahkan Lehman Rachlin: "Jika itu adalah pulsa satu-shot, OK, tidak menjadi masalah.

Tetapi jika kebocoran radiasi berlanjut selama beberapa bulan, Jepang mungkin berhadapan dengan pukulan yang lebih serius bagi kehidupan laut, katanya.

National Geographic News

Diterbitkan April 1, 2011

No comments:

Post a Comment

jangan lupa kasi komentar. oiya, kalau ada request tentang artikel dll, komen ajah ya... mau tanya PR juga boleh, terutama al biologi. nanti diusahakan buat dibikinin artikelnya... ok, tengkyu dah mw baca!!! jangan lupa like page-nya n follow d fb yah,,,

dapatkan info kamus pengetahuan langsung dari email anda

TULISAN TERBARU