Monday, April 11, 2011

"SUPERFISH" DENGAN JANTUNG LEBIH BESAR DAN LEBIH BAIK UNTUK MENGHADAPI PERUBAHAN IKLIM


Artikel ini adalah bagian dari seri National Geographic khusus Berita tentang isu-isu air global.

British Columbia Sungai Fraser host lebih dari 100 populasi salmon sockeye yang berbeda, masing-masing dengan kisah migrasi yang unik dan heroik. Namun berkat perubahan iklim, airnya menjadi hangat, dan itu bisa disebut azab untuk beberapa ikan.

Sebuah studi baru mengatakan salmon yang menavigasi rute yang paling sulit untuk mereka sekali dalam seumur hidup-(migrasi-sampai dengan 680 mil (1.100 kilometer) hulu dengan keuntungan ketinggian 3.000 kaki (1.000 meter) terhadap arung mengamuk) - mungkin yang paling cocok untuk mengatasi pemanasan air.


Sungai Fraser telah lebih panas oleh hampir 2 derajat Celcius (sekitar 3,5 derajat Fahrenheit) sejak 1950-an, dan kematian salmon yang bermigrasi telah mendekati 95 persen pada beberapa populasi selama tahun-tahun terpanas.

"Ada beberapa studi yang menunjukkan hubungan antara suhu dan kematian," kata Erika Eliason, seorang kandidat doktor di University of British Columbia di Vancouver dan penulis utama dari studi baru. "Kami mencoba untuk melihat mekanisme kematian itu."

Kertas, yang muncul hari ini di Science, melaporkan bahwa ikan yang bertahan dari paku suhu memiliki hati yang lebih besar dan lebih kuat dibandingkan dengan ikan-ikan yang binasa.

"Superfish"

Jutaan sockeye salmon menghabiskan sebagian besar dari mereka tiga sampai empat tahun rentang hidup di laut sebelum berenang menaiki Sungai Fraser yang menggemparkan untuk bereproduksi dan mati.

Eliason dan rekan-rekannya memetik delapan anggota populasi salmon dari Sungai Fraser hanya beberapa hari setelah mereka mulai perjalanan mereka, tetapi sebelum mereka telah mencapai salah satu bagian yang paling sulit dari sungai, seperti saluran Neraka yang sangat terbatas disebut's Gate bahwa tidak ada kasau waras akan mencoba untuk menjalankan.

Para peneliti menempatkan subjek studi mereka di terowongan renang yang besar dan dipasang di belakang perahu trailer-latihan dasar treadmill untuk ikan. Para peneliti mampu mengatur suhu air dan mengukur kinerja berenang ikan-ikan 'dan tanda-tanda vital.

Anggota populasi yang disebut Chilko, nama untuk DAS Chilcotin dimana migrasi menantang mereka terjadi, muncul sebagai "apa yang saya sebut Superfish" kata Eliason.

"Mereka bermigrasi di tengah musim panas, ketika suhu air bisa mencapai hingga 20 atau 21 derajat Celcius (68 sampai sekitar 70 derajat Fahrenheit), "katanya. "Kemudian mereka istirahat di hulu dan kiri sungai ini, lalu mendaki arus gunung besar untuk naik lebih dari 1.000 meter (3.280 kaki) di ketinggian. Mereka bertelur di danau glasial di salah satu bagian terpencil di British Columbia, negara grizzly. "

Terdingin yang dicapai Chilko
di perairan adalah hingga 57 derajat Fahrenheit (14 derajat Celsius). Dalam percobaan berenang, Chilko bertahan pada kisaran terbesar suhu sebelum mereka mulai mengalami penurunan kardiovaskular. Semua ikan itu dibedah dan dianalisis setelah percobaan, dan Chilko diungkapkan memiliki hati terbesar dan sistem kardiorespirasi paling kuat dari semua populasi ikan diperiksa.

Pesisir 'Couch Kentang'

Berbeda dengan Superfish Chilko adalah sockeye Weaver salmon, yang datang untuk bertelur di pantai-terdapat perjalanan sebuah anak sungai yang aneh dibandingkan.

Eliason dan timnya menemukan bahwa ikan, yang mereka dijuluki "kentang sofa pantai," berenang optimal sekitar 57 derajat Fahrenheit (14 derajat Celsius) dan hanya dapat mengatasi dengan suhu sampai sekitar 62 derajat Fahrenheit (17 derajat Celcius).

Ketika suhu mencapai maksimum yang, "di beberapa titik, mereka tidak akan bisa berenang dengan baik, dan mereka tidak akan sampai ke tanah pemijahan," kata Eliason. "Kami berpikir bahwa keruntuhan kardiovaskular terjadi, dan ikan tidak bisa berenang."


Berlomba-lomba untuk Berkembang

Pertanyaan besar yang tersisa adalah apakah jenis adaptasi yang telah memungkinkan Chilko salmon untuk bertelur sejauh hulu dan karenanya navigasi seperti berbagai suhu selama migrasi mereka juga dapat terjadi pada ikan salmon lain sebagai respon terhadap perubahan iklim.

"Kami ingin tahu tanggal evolusi dari sifat-sifat yang berbeda," katanya, "sehingga kami dapat memiliki gambaran bagaimana cepat mereka dapat berkembang dan apakah mereka akan mampu mengatasi dengan tren pemanasan saat ini."

No comments:

Post a Comment

jangan lupa kasi komentar. oiya, kalau ada request tentang artikel dll, komen ajah ya... mau tanya PR juga boleh, terutama al biologi. nanti diusahakan buat dibikinin artikelnya... ok, tengkyu dah mw baca!!! jangan lupa like page-nya n follow d fb yah,,,

dapatkan info kamus pengetahuan langsung dari email anda

TULISAN TERBARU