Tuesday, April 12, 2011

IKLIM (CLIMATE)


Iklim bukan hal yang sama seperti cuaca. Cuaca adalah kondisi atmosfer selama periode singkat waktu; iklim adalah program rata-rata kondisi cuaca untuk lokasi tertentu selama bertahun-tahun.
Salah satu faktor yang mempengaruhi iklim adalah sudut datang sinar matahari. Di daerah tropis, antara 23,5 ° LU dan 23,5 ° S, ada minimal satu kali per tahun ketika matahari siang secara langsung tepat di atas kepala dan sinar yang memukul pada sudut langsung. Hal ini menghasilkan iklim yang panas dengan perbedaan suhu relatif kecil antara musim panas dan musim dingin.
Di Kutub Utara dan Antartika (utara atau selatan 66,5 ° LS), ada saat-tahun ketika matahari berada di atas cakrawala 24 jam sehari (sebuah fenomena yang dikenal sebagai matahari tengah malam) dan saat-saat itu tidak pernah naik. Bahkan di musim panas, matahari cukup rendah untuk suhu lebih rendah daripada di daerah tropis, tetapi perubahan musiman jauh lebih besar daripada di daerah khatulistiwa. Interior Alaska telah mengalami suhu setinggi 100 derajat Fahrenheit (38 derajat Celcius).
Lebih jauh dari Khatulistiwa berbaring daerah beriklim sedang. Ini termasuk Amerika Serikat, Eropa, Cina, dan bagian dari Australia, Amerika Selatan, dan Afrika Selatan. Mereka memiliki empat musim yang khas: musim dingin, musim semi, panas, dan gugur.
Pengaruh luar
Iklim juga dikendalikan oleh angin, lautan, dan pegunungan.
Angin membawa uap air ke tanah. Utara dan selatan Khatulistiwa tradewind bertiup dari timur laut dan tenggara, masing-masing. Angin ini bertemu di daerah tropis, udara dipaksa naik. Hal Ini menghasilkan badai, kelembaban, dan angin musim.
Tradewind utara dan selatan, sekitar 30 ° dari Khatulistiwa, anginnya relatif kecil, oleh karena itu hanya sedikit uap air pedalaman bertiup dari lautan. selain itu, udara kering tenggelam kembali ke permukaan, dalam proses pemanasan. Inilah mengapa banyak gurun besar dunia seperti-gurun Sahara, Arabia, Iran, Irak, dan potongan Meksiko-terletak pada lintang yang sama. Sebuah sabuk serupa gurun terletak di bagian selatan di Australia, Amerika Selatan, dan Afrika Selatan.

Pegunungan memaksa angin untuk naik saat melintasinya. Ini mendinginkan udara, menyebabkan kelembaban berkondensasi menjadi awan dan hujan. Hal ini menghasilkan iklim basah di sisi angin datang pegunungan dan "bayangan hujan" yang gersang di sisi melawan arah angin.
Lautan memberikan kelembaban sebagai bahan bakar badai hujan. Mereka juga penyangga suhu daerah pesisir, terlepas dari lintang.
Kelompok Iklim
Pada awal 1900-an, klimatologi Wladimir Köppen membagi dunia menjadi lima kelompok utama iklim.

Klasifikasi iklim Köppen adalah salah satu sistem klasifikasi iklim yang paling banyak digunakan secara luas. Sistem ini dikembangkan oleh Wladimir Köppen, seorang ahli iklim Jerman, sekitar tahun 1884 (dengan beberapa perubahan oleh Köppen, tahun 1918 dan 1936). Kemudian, seorang ahli iklim Jerman yang bernama Rudolf Geiger bekerjasama dengan Köppen untuk mengubah sistem klasifikasi, sehingga sistem ini kadang-kadang disebut sebagai sistem klasifikasi Köppen–Geiger .
Sistem klasifikasi ini didasarkan pada konsep bahwa tanaman adalah ekspresi terbaik iklim; dan, lingkaran zona iklim telah dipilih dengan distribusi tanaman. Sistem ini menggabungkan temperatur dan kelembaban rata-rata bulanan dan tahunan, dan kelembaban musiman.


KELOMPOK A: Iklim tropis/megatermal
Iklim tropis berkarakter temperatur tinggi (pada permukaan laut atau ketinggian rendah) — dua belas bulan memiliki temperatur rata-rata 18 °C (64.4 °F) atau lebih tinggi. Terbagi menjadi:
  • Iklim hutan hujan tropis (Af): Mengalami kelembaban 60 mm (2,4 in) ke atas sepanjang 12 bulan. Iklim ini terjadi pada garis lintang 5-10° dari khatulistiwa. Di beberapa wilayah pantai timur, dapat pula mencapai 25° dari khatulistiwa. Iklim ini didominasi oleh Sistem Tekanan Rendah Doldrums sepanjang tahun, oleh sebab itu tidak mengalami perubahan musim.
  • Iklim monsun tropis (Am)
  • Iklim basah dan kering atau sabana tropis (Aw).

KELOMPOK B: Iklim kering (gersang dan semigersang)
KELOMPOK C: Iklim sedang/mesotermal
  • Iklim subarktik maritim atau iklim laut subkutub (Cfc)
Kelompok D: Iklim benua/mikrotermal
  • Iklim benua musim panas hangat atau hemiboreal (Dfb, Dwb, Dsb)
  • Iklim subarktik kontinental dengan musim dingin ekstrim (Dfd, Dwd)
KELOMPOK E: Iklim Kutub

No comments:

Post a Comment

jangan lupa kasi komentar. oiya, kalau ada request tentang artikel dll, komen ajah ya... mau tanya PR juga boleh, terutama al biologi. nanti diusahakan buat dibikinin artikelnya... ok, tengkyu dah mw baca!!! jangan lupa like page-nya n follow d fb yah,,,

dapatkan info kamus pengetahuan langsung dari email anda

TULISAN TERBARU