Friday, August 5, 2011

KELELAWAR VAMPIR MEMILIKI SENSOR PEMBULUH DARAH

Christine Dell'Amore
National Geographic News
Diterbitkan Agustus 3, 2011

Berikut sebuah temuan yang mungkin bisa membuat darah anda berdesir dingin,  vampir kelelawar khusus telah memiliki saraf berevolusi yang bisa merasakan panas pembuluh darah Anda.

Para ilmuwan sudah tahu bahwa kelelawar vampir memiliki organ lubang ular di wajah mereka bahwa titik mamalia ke bagian juiciest mangsa mereka-vena. Tapi itu tidak diketahui bagaimana predator dapat menggigit tempat-tempat pilihan.


Sekarang sebuah studi telah menunjukkan bahwa kelelawar telah mengalami evolusi saraf wajah khusus yang dapat mendeteksi suhu tubuh serendah 89,6 derajat Fahrenheit (32 derajat Celcius).

Kelelawar vampir "jelas diadaptasi dalam banyak cara yang tidak biasa untuk gaya hidup yang sangat tidak biasa -ini adalah salah satu contoh lagi," kata rekan penulis studi Ingolia Nicholas, seorang peneliti genomik di Carnegie Institution for Science di Baltimore, Maryland.

Orang memiliki saluran sensitif panas serupa, tapi hanya diaktifkan oleh rangsangan panas menyakitkan, seperti menyentuh kompor panas. Kelelawar vampir, studi ini menemukan, memiliki dua bentuk panas-sensitif saluran, satu untuk merasakan panas seperti menyakitkan kita-dan lain untuk nol dalam pada pembuluh darah mangsanya itu.

Seperti sebuah adaptasi-evolusi sebelumnya hanya dikenal dalam tiga spesies ular-terutama penting bagi kelelawar vampir, yang membutuhkan makan darah setiap satu atau dua hari untuk tetap hidup.

Kemampuan vena-sensing "versi ekstrim dari sifat yang ada, Ingolia kata. Kelelawar lain memiliki gen untuk saluran ini hipersensitif, tetapi hanya tubuh para pengisap darah 'tampaknya mengaktifkan gen.

Whoa: Kelelawar Vampir Terkait dengan Kuda?

Dalam studi tersebut, Ingolia dan rekan mengisolasi sel-sel saraf yang bepergian ke organ lubang di wajah kelelawar dan membandingkannya dengan sel-sel saraf sensorik yang masuk ke seluruh tubuh kelelawar.

Sel-sel saraf secara anatomis berbeda dari, sel-sel saraf yang merasakan nyeri, yang berarti sel perasa vena menyampaikan informasi yang terpisah, Ingolia kata.

Tim juga melihat gen kelelawar vampir dan menemukan gen perasa panas yang sama ditemukan di seluruh tubuh, tapi hasil gen dalam berbagai jenis sel saraf dalam organ pit.

Pekerjaan genetik juga mengungkapkan lebih lanjut tentang hubungan vampir kelelawar untuk mamalia lain. Meskipun penampilannya seperti tikus, kelelawar terbukti mengejutkan, berbicara secara genetik seperti sapi dan kuda, menurut penelitian, akan diterbitkan besok di jurnal Nature.

Sambungan kuda mungkin tidak begitu mengejutkan bagi siapa pun yang melihat kelelawar vampir dalam tindakan.

Berburu bawah penutup dari kegelapan di daerah tropis Amerika, gallop kelelawar, kekuda-kudaan, di tanah, mendekati mangsanya di semua merangkak. Gigi setajam silet irisan ke dalam vena korban, dan lap kelelawar up darah menetes dengan lidah.

No comments:

Post a Comment

jangan lupa kasi komentar. oiya, kalau ada request tentang artikel dll, komen ajah ya... mau tanya PR juga boleh, terutama al biologi. nanti diusahakan buat dibikinin artikelnya... ok, tengkyu dah mw baca!!! jangan lupa like page-nya n follow d fb yah,,,

dapatkan info kamus pengetahuan langsung dari email anda

TULISAN TERBARU