Thursday, April 14, 2011

JUMLAH PENGUIN JATUH, SEBAGIAN DISEBABKAN PAUS???

Populasi pinguin telah turun sebanyak 50 persen selama tiga dekade terakhir di Semenanjung Antartika Barat dan Laut Scotia, ilmuwan laporan.

Masalahnya tampaknya kekurangan krill, makanan utama burung laut, disebabkan oleh meningkatnya suhu udara regional dan meningkatnya populasi paus lapar.

Biologi perikanan Wayne Z. Trivelpiece dari Dinas Perikanan Laut Nasional di La Jolla, California, telah memantau koloni chinstrap dan penguin Adelie sejak pertengahan 1970-an.

Karena Trivelpiece secara teratur membatasi dan memonitor sendiri penguin, ia mampu mengungkap faktor kunci dalam keruntuhan yaitu: penguin muda Jauh lebih sedikit bertahan musim dingin pertama mereka sendiri, karena mereka mengalami kesulitan mencari krill.


"Ini sudah berkurang sekitar setengah dari anak pinguin yang masih hidup pada tahun 1970 dan pertengahan 1980-an, hanya sekitar satu persepuluh sekarang," kata Trivelpiece.

"Dan kita melihat dari pengukuran langsung krill bahwa ada sekitar 80 persen lebih sedikit di sini dibandingkan hanya ada 20 tahun yang lalu. Jadi kemungkinan penguin muda yang sanggup mengumpulkannya untuk bertahan hidup, jauh berkurang."

Penguin sangat mengkhawatirkan karena Krill Lenyap


Krill yang kecil, binatang udang yang hidup dalam jumlah besar dan mewakili sebagian besar dari jaringan makanan Antartika. Seperti kawanan herbivora di darat, krill pakan pada tanaman bersel satu yang disebut fitoplankton dan pada gilirannya melahap oleh predator laut, termasuk penguin.

Keruntuhan krill lokal mungkin karena sepasang faktor, Trivelpiece kata.

Salah satunya adalah suhu udara regional, yaitu sekitar 10 derajat Fahrenheit (5 atau 6 derajat Celcius) lebih tinggi daripada mereka berada di tahun 1940-an dan 1950-an. suhu itu menentukan berapa banyak bentuk es di permukaan laut.

"Jika es tidak terbentuk lagi, fitoplankton yang tumbuh di bagian bawah es laut tidak tersedia untuk menyediakan sumber makanan untuk musim dingin untuk krill muda yang dilahirkan musim panas sebelumnya," kata Trivelpiece. "Tanpa makanan itu, krill muda tidak bertahan hidup."
Pembunuh krill kedua sebenarnya adalah kisah sukses konservasi -meningkatkan populasi ikan paus balin, seperti ikan paus punggung bongkok.

"Dari informasi yang tersedia, stok paus pemakan krill mulai kembali, dan jumlah mereka tumbuh," kata Trivelpiece.

Perburuan paus pada abad ke 19 dan 20, yang sangat mempengaruhi populasi mamalia laut raksasa, tampaknya telah mengantar penguin dalam masa kejayaannya.

"Kami tidak memiliki data yang baik sebelum tahun 1930-an, namun tampak bahwa setidaknya 1930-an hingga 1970-an adalah saat-saat booming yang nyata bagi penguin, terutama karena penghapusan kompetisi dalam bentuk paus."

"Data populasi dari periode tersebut sebagian besar bersifat anekdot dan disediakan oleh jumlah pekerja kasar Antartika Inggris. Namun, bahkan jika Anda menghitung dengan kursi celana Anda, Perbedaan antara 100.000 penguin pada tahun 1930 dan 500.000 atau 600.000 di tahun 1970 adalah besar. "

Marine ornitologist, Steve Emslie juga memberikan bukti yang berharga dari ledakan dengan studinya koloni penguin bersejarah. analisis kimia sumber jaringan lama, seperti kulit telur, menemukan bahwa penguin Adelie sebenarnya telah memakan ikan sebelum jumlah ikan paus menurun.

"Hanya dalam seratus tahun terakhir atau begitu juga krill datang ke dalam diet mereka, ketika paus dibawa keluar dari sistem dan ada surplus krill," kata Trivelpiece.

Bisakah Penguin Bertahan Tanpa Krill?

Dengan krill sekarang berkurang, pergeseran sebelumnya dalam perilaku penguin menimbulkan pertanyaan: Dapatkah burung hanya beralih kembali untuk makan ikan?

"Dari semua yang kita telah melihat selama periode 30 tahun, sementara krill telah menurun 80 persen, kami belum melihat peningkatan ikan pada diet pinguin," kata Trivelpiece.

"Namun stok ikan juga telah sangat menurun karena penangkapan oleh Rusia, sehingga kita bahkan tidak tahu berapa banyak mangsa yang tersedia untuk mereka pada saat ini."

Penelitian penurunan muncul dalam edisi minggu ini dari Prosiding National Academy of Sciences.

No comments:

Post a Comment

jangan lupa kasi komentar. oiya, kalau ada request tentang artikel dll, komen ajah ya... mau tanya PR juga boleh, terutama al biologi. nanti diusahakan buat dibikinin artikelnya... ok, tengkyu dah mw baca!!! jangan lupa like page-nya n follow d fb yah,,,

dapatkan info kamus pengetahuan langsung dari email anda

TULISAN TERBARU