Thursday, August 11, 2011

BIOSFER

Biosfer kita adalah jumlah global semua ekosistem. Hal ini juga dapat disebut zona kehidupan di Bumi, tertutup (terpisah dari radiasi matahari dan kosmik) dan sistem yang mengatur dirinya sendiri. Dari sudut pandang biophysiological luas, biosfer adalah sistem ekologis global mengintegrasikan semua makhluk hidup dan hubungan mereka, termasuk interaksi mereka dengan unsur-unsur dari hidrosfer, litosfer dan atmosfer. Biosfer ini mendalilkan telah berevolusi, mulai melalui proses biogenesis atau biopoesis, setidaknya sekitar 3,5 miliar tahun lalu. baiklah, lebih lanjut tentang Biosfer

Dalam arti yang lebih luas; biosphere adalah setiap sistem tertutup yang mengatur diri sendiri, yang mengandung ekosistem; termasuk pula yang buatan seperti Biosphere 2 dan BIOS-3, dan, berpotensi, yang di planet lain atau bulan.

Asal dan Penggunaan Istilah

Istilah "biosfer" ini diciptakan oleh ahli geologi Eduard Suess pada tahun 1875, yang didefinisikan sebagai: "Tempat di permukaan Bumi dimana kehidupan tinggal."

Sementara konsep ini memiliki asal geologi, itu adalah indikasi dampak dari kedua Darwin dan Maury pada ilmu-ilmu bumi. Konteks ekologi biosfer berasal dari tahun 1920-an, sebelum pengenalan dari istilah "ekosistem" oleh Sir Arthur Tansley pada tahun 1935. Vernadsky mendefinisikan ekologi sebagai ilmu dari biosfer. Ini adalah konsep yang mengintegrasikan interdisipliner untuk astronomi, geofisika, meteorologi, biogeografi, evolusi, geologi, geokimia, hidrologi dan, secara umum, semua kehidupan dan ilmu bumi.

Definisi yang Lebih Sempit

Beberapa ilmuwan hayati dan ilmuwan bumi menggunakan istilah biosfer dalam arti lebih terbatas. Misalnya, geokimia mendefinisikan biosfer sebagai jumlah total organisme hidup (yang "biomassa" atau "biota" sebagaimana dimaksud oleh ahli biologi dan ekologi). Dalam pengertian ini, biosfer hanyalah salah satu dari empat komponen yang terpisah dari model geokimia, tiga lainnya sedang litosfer, hidrosfer, dan atmosfer. Arti sempit digunakan oleh geokimia adalah salah satu konsekuensi dari spesialisasi dalam ilmu pengetahuan modern. Beberapa mungkin lebih suka kata ekosfer, diciptakan pada 1960-an, karena semua mencakup komponen baik biologis dan fisik dari planet ini.

Hipotesis Gaia

Konsep bahwa biosfer itu sendiri merupakan organisme hidup, baik secara aktual atau kiasan, yang dikenal sebagai hipotesis Gaia.

James Lovelock, seorang ilmuwan atmosfer dari Inggris, mengajukan hipotesis Gaia untuk menjelaskan bagaimana faktor-faktor biotik dan abiotik berinteraksi dalam biosfer. Hipotesis ini menganggap bumi itu sendiri semacam organisme hidup. Atmosfer, geosfer, hidrosfer dan bekerja sama dalam sistem yang menghasilkan biosfer penuh kehidupan. Pada awal 1970-an, Lynn Margulis, seorang ahli mikrobiologi dari Amerika Serikat, menambahkan ke hipotesis, khususnya mencatat hubungan antara biosfer dan sistem Bumi lainnya. Misalnya, ketika kadar karbon dioksida meningkat di atmosfer, tanaman tumbuh lebih cepat. Seperti pertumbuhan mereka berlanjut, mereka mengeluarkan karbon dioksida lebih dan lebih dari atmosfer.
Banyak ilmuwan kini terlibat di bidang baru dari studi yang meneliti interaksi antara faktor biotik dan abiotik di biosfer, seperti geobiologi dan geomicrobiology.

Ekosistem terjadi ketika masyarakat dan lingkungan fisik mereka bekerja sama sebagai suatu sistem. Perbedaan antara ini dan biosfer adalah sederhana, biosfer adalah segalanya secara umum

Ketebalan Biosfer Bumi

Setiap bagian dari planet ini, dari es di kutub sampai khatulistiwa, mendukung kehidupan dari beberapa jenis. Kemajuan terbaru dalam mikrobiologi telah menunjukkan bahwa mikroba hidup jauh di bawah permukaan bumi terestrial, dan bahwa massa total kehidupan mikroba dalam apa yang disebut "zona dihuni". Mungkin, biomassa, melebihi semua hewan dan tumbuhan di permukaan. Ketebalan sebenarnya dari biosfer di bumi adalah sulit untuk duukur. Burung biasanya terbang pada ketinggian 650 hingga 1.800 meter, dan ikan yang hidup di dalam air yang dalam dapat ditemukan ke -8.372 meter di Palung Puerto Riko.

Ada contoh yang lebih ekstrim untuk kehidupan di planet ini: Vulture Rüppell telah menemukan di ketinggian 11.300 meter; Bar berkepala Angsa bermigrasi pada ketinggian minimal 8.300 meter; yak tinggal di ketinggian antara 3.200 sampai 5.400 meter di atas permukaan laut; kambing gunung hidup sampai 3.050 meter. Hewan herbivora di ketinggian ini tergantung pada lumut, rumput, dan herbal.

Organisme mikroskopis tinggal di ekstrem seperti itu, membawa mereka mempertimbangkan menempatkan ketebalan biosfer jauh lebih besar. Culturable mikroba telah ditemukan di atas atmosfer bumi setinggi 41 km (25 mil) (Wainwright dkk., 2003, dalam Surat Mikrobiologi janin). Hal ini tidak mungkin, bagaimanapun, bahwa mikroba yang aktif pada ketinggian tersebut, di mana suhu dan tekanan udara adalah radiasi sangat rendah dan ultraviolet sangat tinggi. Lebih mungkin mikroba ini dibawa ke atmosfer atas oleh angin atau letusan gunung berapi mungkin. Mikroba laut Barophilic telah ditemukan di lebih dari 10 km (6 mil) kedalaman di Palung Mariana (Takamia dkk., 1997, dalam FEMS Microbiology Letters). Mikroba tidak terbatas pada air, udara atau permukaan bumi. Mikroba termofilik Culturable telah diekstraksi dari inti yang dibor lebih dari 5 km (3 mil) ke kerak bumi di Swedia (Gold, 1992, dan Szewzyk, 1994,  keduanya dalam PNAS), dari batuan antara 65-75 ° C Suhu meningkat dengan meningkatnya kedalaman ke kerak bumi. Kecepatan di mana suhu meningkat tergantung pada banyak faktor, termasuk jenis kerak (benua vs kelautan), tipe batuan, lokasi geografis, dll yang dikena . Batas atas suhu di mana kehidupan mikroba dapat eksis adalah 122 ° C (Methanopyrus kandleri Saring 116), dan kemungkinan bahwa batas kehidupan di "biosfer dalam" didefinisikan oleh suhu daripada mendalam mutlak.

Biosfer kita dibagi menjadi beberapa bioma, dihuni oleh flora dan fauna yang serupa. Di darat, bioma dipisahkan terutama oleh lintang. Bioma terestrial terletak di dalam Lingkaran Arktik dan Antartika relatif tandus kehidupan tanaman dan hewan, sementara sebagian besar bioma lebih padat terletak di dekat khatulistiwa. Organisme terestrial di beriklim sedang dan bioma Arktik memiliki jumlah yang relatif kecil dari total biomassa, anggaran energi yang lebih kecil, dan menampilkan adaptasi menonjol ke dingin, termasuk dunia-mencakup migrasi, adaptasi sosial, homeothermy, estivation dan beberapa lapisan isolasi.

1 comment:

  1. Carena Learns PrasetyoJune 7, 2012 at 7:14 PM

    contoh ekosistem biosfer itu apa saja?

    ReplyDelete

jangan lupa kasi komentar. oiya, kalau ada request tentang artikel dll, komen ajah ya... mau tanya PR juga boleh, terutama al biologi. nanti diusahakan buat dibikinin artikelnya... ok, tengkyu dah mw baca!!! jangan lupa like page-nya n follow d fb yah,,,

dapatkan info kamus pengetahuan langsung dari email anda

TULISAN TERBARU