Monday, April 18, 2011

MISTERI MAYA DISELESAIKAN OLEH PENEMUAN "PENTING" GUNUNG BERAPI


Bahkan di kota-kota Maya kuno jauh dari gunung berapi, abu menurunkan hujan relatif sering, hal "penting yang spektakuler" studi baru mengatakan.

Temuan ini bisa menjelaskan bagaimana kota-kota kuno bertahan-dan bahkan makmur-walaupun memiliki tanah yang miskin.

Membentang ke selatan dari Meksiko selatan, melalui Guatemala, dan ke utara Belize, Kekaisaran Maya makmur dari sekitar tahun 250-900, ketika hancur.

Baru-baru ini para ilmuwan menemukan mineral lempung yang berbeda warna krem ​​di kanal hancur di Tikal Guatemala, arkeologi situs-kota terbesar setelah Maya dataran rendah selatan. Mineral, jenis smektit, hanya berasal dari pemecahan abu vulkanik.

Menggunakan teknik kimia fingerprint, tim menunjukkan bahwa smektit di Tikal tidak datang dari debu yang diangkut dari Afrika oleh arus udara yang umum-tetapi lebih dari gunung berapi di Guatemala dan dalam apa yang sekarang El Salvador, Honduras, dan Meksiko.

"Kami percaya bahwa kami memiliki serangkaian peristiwa vulkanik" terwakili dalam mineral, kata ketua tim Ken Tankersley, seorang antropolog di University of Cincinnati.

Sekali dalam Letusan-Seumur Hidup-?

Sebelum penemuan baru, diketahui bahwa Maya dataran tinggi kota lebih dekat dengan gunung berapi bisa drastis dipengaruhi oleh letusan. Sebagai contoh, desa Maya di El Salvador Chalchuapa benar-benar terkubur ketika gunung berapi dekat Ilopango meletus pada abad keenam Masehi.

Tapi sampai sekarang, sudah jelas apa yang berlaku, jika ada letusan dengan cepat sudah di kota-kota dataran rendah Maya ratusan mil jauhnya. Sekarang tampak bahwa arus udara yang dilakukan secara teratur yang membawa abu vulkanik bermil-mil jauhnya dari gunung berapi di kawasan itu. Itu tidak terlalu mengejutkan, mengingat bahwa angin sering membawa debu sepanjang jalan melintasi Samudera Atlantik, kata Tankersley.

"Jika Anda seorang Maya, Anda mungkin akan mengalami setidaknya salah satu dari peristiwa-peristiwa ini selama hidup Anda, dan mungkin lebih, selama periode tertentu," kata Tankersley, yang mempresentasikan temuan tim pada pertemuan Society for American Arkeologi di Sacramento , California, pada akhir Maret.

Hujan abu telah dilaporkan di Tikal baru-baru ini tahun 1960, menurut University of Colorado antropolog Payson Sheets.

Supersoil Disimpan Kota Maya?


Temuan baru ini "spectacularly important," kata Sheets, karena mereka bisa membantu menjelaskan misteri pusat tentang kota-kota Maya dataran rendah.

"Sastra secara konsisten berbicara tentang tanah di tempat-tempat ini sebagai sangat lemah dan rapuh dan tidak produktif karena mereka berasal dari batu kapur lapuk, yang tidak membentuk tanah sangat bagus," kata Sheets, seorang ahli efek gunung berapi di budaya Maya.


Dan bukti arkeologi menunjukkan belum kota-kota seperti Tikal mampu mendukung antara 160-230 orang per mil persegi (400 sampai 600 orang per kilometer persegi).

"Ini jauh lebih padat daripada yang kita akan berpikir mungkin dari tanah tropis yang relatif miskin," kata Sheets, yang tidak terlibat dalam studi abu Tikal.

Tetapi jika tanah Maya-dataran rendah yang ditaburi dengan abu vulkanik setiap beberapa tahun atau bahkan puluhan tahun, mereka akan diperkaya secara berkala.

abu vulkanik dapat membantu membuat tanah lebih subur dengan meningkatkan permeabilitas dan porositas, sehingga meningkatkan kemampuannya untuk menahan air. abu vulkanik juga merupakan sumber mineral tanaman-ramah seperti besi dan magnesium.

"Pengayaan periodik menyediakan beberapa jawaban untuk bagaimana tanah tersebut dapat mendukung populasi padat seperti itu," kata Sheets.

Sheets memperkirakan bahwa bahkan cahaya sebuah debu dari hujan abu vulkanik-mengatakan, beberapa milimeter-bisa telah memperkaya tanah untuk "setidaknya satu atau dua dekade."

Sebuah abu lebih besar-mungkin menutup beberapa sentimeter (hampir satu inci)-mungkin telah meningkatkan produktivitas tanah untuk lebih lama lagi.

Kasus ini tidak sepenuhnya tertutup.

Untuk satu hal, partikel abu kecil akan memiliki banyak mencekik penyerbukan tanaman-serangga, Sheets kata. Dan abu dapat mendorong hujan asam, yang dapat merugikan tanaman.

Secara umum, Sheets mengatakan, vulkanisme merupakan bagian integral dari kehidupan Maya kuno. Beberapa candi di kota-kota Maya dataran tinggi, misalnya, meniru gunung berapi suci.

"Bangunan candi memiliki pintu di puncak, di mana mereka membakar dupa, dan asap naik digunakan untuk membawa berbagai pesan roh nenek moyang dan dewa," jelas Sheets.

Tapi apakah candi di Tikal-dimana tidak ada gunung berapi yang terlihat-dan kota-kota dataran rendah lainnya juga terinspirasi tidak jelas.


Letusan gunung berapi juga cocok dengan pandangan dunia tentang Maya bahwa hidup penuh dengan fenomena yang dapat berupa bahaya atau peluang, dan bahwa perilaku manusia dapat menyeimbangkan, kata Sheets.

Untuk Maya, sebuah gunung berapi berasap tidak selalu merupakan pertanda azab. Manusia bisa mengubah abu menjadi manfaat, seperti pupuk atau aditif untuk memperkuat gerabah tanah liat.

Maya juga dapat selaras dengan letusan- sehingga mereka berpikir.

"Mereka melakukan penyedotan darah ritual, menghormati dewa, makan roh nenek moyang mereka, dan seterusnya" untuk mencoba mengendalikan gunung berapi, Sheets kata.

"Agama Maya sangat memberdayakan bagi manusia."

Pemimpin studi Tankersley menekankan bahwa pegunungan tak terduga, juga berada di inti budaya Maya. "Mereka membangun kuil dalam bentuk gunung berapi, dan upacara-upacara mereka mereplikasi peristiwa vulkanik," katanya.

"Untuk Maya, gunung berapi adalah bagian dari bagian penting kehidupanan mereka."
(http://news.nationalgeographic.com/news/2011/04/110414-maya-volcanoes-eruptions-ash-tikal-science-volcanic/)

No comments:

Post a Comment

jangan lupa kasi komentar. oiya, kalau ada request tentang artikel dll, komen ajah ya... mau tanya PR juga boleh, terutama al biologi. nanti diusahakan buat dibikinin artikelnya... ok, tengkyu dah mw baca!!! jangan lupa like page-nya n follow d fb yah,,,

dapatkan info kamus pengetahuan langsung dari email anda

TULISAN TERBARU