Thursday, April 28, 2011

ATMOSFER PLUTO MEMILIKI KARBONMONOKSIDA DI DALAMNYA

Seolah-olah menjadi jauh dan dingin tidak cukup, Pluto juga diselubungi dengan suasana yang penuh dengan karbon monoksida yang sangat beracun, data baru menegaskan.

Pengamatan dari planet kerdil ini yang telah dilakukan lebih dari satu dekade yang lalu memberikan bukti bahwa atmosfer Pluto menawarkan karbon monoksida.

Studi baru-berdasarkan data dari James Clerk Maxwell Telescope di Hawaii-tidak hanya memastikan gas tersebut  ada, penelitian juga menunjukkan bahwa jumlah karbon monoksida meningkat dua kali lipat sejak tahun 2000.



"Pikirkan [setiap gas penggandaan] di Bumi lebih dari satu dekade," kata pemimpin penelitian Jane Greaves, astronom di University of St Andrews di Inggris seperti peningkatan terjadi secara alami di planet kita akan sangat tidak mungkin.

Pembengkakan Pluto Terikat untuk Siklus matahari

Secara umum, atmosfer Pluto sangat tipis-sekitar satu juta tekanan atmosfer Earth's-tapi itu meluas relatif jauh ke ruang angkasa.

Bagian padat dari planet ini hanya selebar 1.430 mil (2.300 kilometer). Studi baru menunjukkan bahwa atmosfer Pluto telah berkembang selama dekade terakhir dari ketinggian sekitar 62 mil (100 kilometer) sampai lebih dari 1.864 mil (3.000 kilometer)-seperempat dari jarak ke bulan terbesar Pluto, Charon.

Para astronom berpikir meningkatnya mungkin karena musim ekstrim Pluto.

Pluto membutuhkan waktu 248 tahun untuk mengorbit matahari, dan perjalanan di jalan yang berbentuk telur yang menciptakan perbedaan drastis dalam jarak yang tepat dari matahari. Pada tahun 1989 Pluto paling dekat dengan matahari, datang dalam 2,7 miliar mil (4,4 miliar kilometer).

"Mungkin banyak panas tambahan yang diserap ke dalam tanah," kata Greaves. Karena Pluto ditutupi dengan es, beberapa materi permukaan bisa disublimasikan-berubah secara langsung dari bentuk solid menjadi gas-membengkakkan atmosfer dalam suasana lemah.

Seiring waktu, angin matahari - yang sebenarnya aliran partikel bermuatan terus mengalir dari matahari-akan menerbangkan beberapa hal yang ditambahkan ini.

Pluto juga bergerak menjauh dari matahari dan suhunya turun, beberapa gas di atmosfer yang tersisa mungkin membeku dan jatuh ke tanah seperti salju.

"Kami pikir atmosfer merespon sangat kuat dengan siklus matahari," kata Greaves, mengacu pada matahari dalam siklus sekitar 11-tahun kegiatan, yang memodulasi cuaca ruang dan flare surya.

Tetapi bahkan meskipun data Pluto sebelumnya dikumpulkan 11 tahun yang lalu, mereka tidak menunjukkan komposisi atmosfer yang sama seperti sekarang, jadi, "itu semua sedikit teka-teki saat ini."

Pluto Planet bernapas?

Meskipun ternyata ada karbon monoksida lebih dari yang diharapkan, gas membentuk hanya sebagian kecil dari keseluruhan atmosfer Pluto, yang sebagian besar nitrogen, seperti Bumi.
The research on Pluto's atmosphere will be presented April 20 at a meeting of the Royal Astronomical Society in the U.K.

nationalgeographic.com

No comments:

Post a Comment

jangan lupa kasi komentar. oiya, kalau ada request tentang artikel dll, komen ajah ya... mau tanya PR juga boleh, terutama al biologi. nanti diusahakan buat dibikinin artikelnya... ok, tengkyu dah mw baca!!! jangan lupa like page-nya n follow d fb yah,,,

dapatkan info kamus pengetahuan langsung dari email anda

TULISAN TERBARU